Pemulihan Listrik Di Kupang Perlu Waktu 1 Bulan

Selasa , 06 April 2021 | 16:11
Pemulihan Listrik Di Kupang Perlu Waktu 1 Bulan
Sumber Foto Pos Kupang
GM PLN Kupang Agustinus Jatmiko

KUPANG--General Manager PLN  Unit Induk Wilayah NTT, Agustinus Jatmiko, menyatakan pemulihan listrik di kota ini bisa berlangsung hingga satu bulan. "Kalau melihat kondisi kerusakaan saat ini, minimal di Kota Kupang, bisa sampai satu bulan untuk sampai ke rumah-rumah. Untuk jalur utama kami usahakan dua minggu, sedangkan dari jalur utama ke sambungan rumah bisa satu bulan," katanya kepada wartawan di Kantor PLN Area Kupang, Selasa (6/4) siang.

Dari 22 jalur utama pasokan listrik di Kota Kupang, PLN baru mengoperasikan tiga jalur pada Senin malam. Jalur-jalur tersebut yakni jalur utama Oebufu, arah ke Lippo Plaza, dan Oepoi. Hari ini, pihaknya sedang mengupayakan dua jalur utama lain selesai, yakni jalur Penfui dan Walikota.

Dikutip dari Pos Kupang.com, berdasarkan data hingga pukul 13.00 Wita tadi, jumlah gardu yang terdampak sebanyak 784 buah. Dari jumlah tersebut, gardu yang telah menyala sebanyak 57 gardu. Sedangkan, 727 gardu lain masih padam. Untuk UP3 Kupang yang merupakan gabungan dari wilayah Oesao, Soe, Kefa, Atambua, Kalabahi, dan Rote, terdapat 2.625 gardu terdampak, yang mana 2.462 gardu masih padam dan 163 gardu sudah menyala. 

"Kendala kami itu akses jalan. Banyak pohon yang saat ini menutupi akses jalan untuk tim PLN perbaiki instalasi," katanya.

Kendala lain pemulihan listrik di Kota Kupang adalah jumlah personil. Dengan 200-an personil, mereka harus tersebar ke 11 lokasi per hari ini. Mengatasi hal itu, mereka akan dibantu oleh tim PLN dari Mataram, Sulawesi, dan Maluku.

Saat ini, tim dari luar NTT tersebut sedang dalam persiapan dan membawa peralatan material lainnya. Mereka akan tiba esok, Rabu (7/4/2021) siang. Jatmiko pun berharap, tambahan personil ini bisa membantu menyelesaikan masalah listrik di daerahnya.

 

"Nanti kami lihat, kalau sudah cukup, kami tidak minta tambah. Tapi kalau misalkan dibutuhkan, dari Jawa pun sudah siap untuk datang juga," sambungnya.

Siklon Tropis Seroja sangat memengaruhi sistem kelistrikan di NTT. Angin kencang, hujan deras, banjir, dan longsor berdampak pada unit kerja PLN baik di Flores, Sumba, bahkan Timor. Namun, di setiap unit, spare part material dan peralatan dalam menghadapi bencana masih tercukupi.

 



Sumber Berita: Pos Kupang
KOMENTAR

End of content

No more pages to load