Hampir 6.000 Warga Medan Terdampak Banjir

Jumat , 04 Desember 2020 | 20:36
Hampir 6.000 Warga Medan Terdampak Banjir
Sumber Foto Suara.com
Gubernur Sumut Edy Rachmayadi (jaket hitam) meninjau banjir

MEDAN--Sebanyak 5.965 jiwa terdampak banjir yang terjadi di empat kecamatan di Kota Medan, Provinsi Sumatera Utara. Tinggi muka air mencapai 3 hingga 5 meter.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati, dalam keterangan tertulis mengatakan banjir terjadi akibat hujan dengan intensitas tinggi pada Kamis (3/12) malam. Akibatnya, Sungai Deli, Sungai Babura dan Sungai Denai meluap. Empat kecamatan yang terdampak banjir tersebut antara lain Kecamatan Medan Johor, Kecamatan Medan Maimun, Kecamatan Medan Sunggal dan Kecamatan Medan Tuntungan. 

Dikutip dari situs resmi BNPB, Tim Reaksi Cepat (TRC) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Medan melaporkan terdapat enam orang hilang dan ±1.983 unit rumah terendam. BPBD Kota Medan terus melakukan koordinasi dengan instansi terkait untuk melakukan kaji cepat serta evakuasi warga terdampak. 

BPBD Kota Medan melaporkan telah ada 181 jiwa yang sudah berhasil dievakuasi, antara lain 50 jiwa anak-anak, 38 jiwa balita, 67 jiwa orang dewasa, dan 26 jiwa orang lanjut usia. Hingga hari ini (4/12) pada pukul 08.30 WIB, air belum juga menunjukkan tanda-tanda penurunan.

Berdasarkan analisis melalui InaRISK, Kota Medan merupakan salah satu wilayah dengan potensi bahaya banjir dengan tingkat kerawanan sedang hingga tinggi dengan 21 kecamatan yang berpotensi terdampak bahaya tersebut. Masyarakat diimbau untuk selalu waspada terhadap potensi bahaya bencana hidrometeorologi seperti banjir, banjir bandang, tanah longsor dan angin kencang.

 



Sumber Berita: BNPB
KOMENTAR

End of content

No more pages to load