Presiden Jokowi ke Cianjur Tinjau Rekonstruksi dan Penyaluran Bantuan

- Senin, 5 Desember 2022 | 10:14 WIB
Presiden Joko Widodo (kedua kiri) berbincang dengan korban gempa bumi yang masih dirawat di RSUD Sayang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Kamis (24/11/2022).(Dok/Antara/Wahyu Putro A)
Presiden Joko Widodo (kedua kiri) berbincang dengan korban gempa bumi yang masih dirawat di RSUD Sayang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Kamis (24/11/2022).(Dok/Antara/Wahyu Putro A)


SINAR HARAPAN - Presiden Joko Widodo mengunjungi wilayah terdampak gempa bumi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Senin 5 Desember 2022 dengan menggunakan kendaraan darat guna memastikan dimulainya proses rekonstruksi dan penyaluran bantuan kemanusiaan kepada seluruh korban.

Berdasarkan keterangan Biro Pers Sekretariat Presiden yang diterima di Jakarta, Senin pagi, Jokowi diagendakan mengunjungi sejumlah lokasi, yakni posko penanganan bencana hingga beberapa titik terdampak gempa.

Selanjutnya, Jokowi juga meninjau lokasi pembangunan rumah khusus tahan gempa "Risha" (Rumah Instan Sederhana Sehat) bagi masyarakat terdampak bencana di Kabupaten Cianjur. Usai kunjungan, Jokowi dijadwalkan kembali ke Istana Merdeka, Jakarta, Senin sore.

Baca Juga: Tim SAR Temukan Tiga Jenazah yang Tertimbun Longsor di Cianjur

Turut mendampingi Presiden dalam kunjungannya ke Cianjur ialah Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Suharyanto.

Menurut Pemerintah Kabupaten Cianjur dalam konferensi pers, Minggu (5/12), gempa bermagnitudo 5,6 SR di Cianjur yang terjadi pada Senin (21/11) menyebabkan korban 334 korban meninggal dunia dan delapan orang masih dalam pencarian.

Sekretaris Daerah Kabupaten Cianjur Cecep Alamsyah menyebutkan jumlah rumah rusak berat akibat gempa mencapai 8.151 rumah, sedangkan rumah rusak sedang mencapai 11.210 unit dan rusak ringan 18.469 unit. Selain itu, kerusakan juga terjadi di 525 sekolah, 269 tempat ibadah, 14 fasilitas kesehatan, dan 17 gedung kantor.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: ANTARA

Tags

Artikel Terkait

Terkini

PAPDESI Tolak Politisasi Revisi UU Desa

Rabu, 1 Februari 2023 | 22:12 WIB
X