Presiden Tegaskan Pembangunan Infrastruktur Tidak Jawa Sentris

- Sabtu, 26 November 2022 | 10:42 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) berada di tengah-tengah relawan pada kegiatan Nusantara Bersatu di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu, (26/11/2022).(Antara/Melalusa Susthira K)
Presiden Joko Widodo (Jokowi) berada di tengah-tengah relawan pada kegiatan Nusantara Bersatu di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu, (26/11/2022).(Antara/Melalusa Susthira K)


SINAR HARAPAN  - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan pembangunan infrastruktur yang dilakukan di masa pemerintahannya tidak Jawa sentris atau hanya terpusat di Pulau Jawa saja.

"Sekali lagi saya sampaikan pembangunan tidak Jawa sentris, tetapi pembangunan juga dilakukan di luar Pulau Jawa," kata Presiden Jokowi pada kegiatan Nusantara Bersatu yang diadakan oleh relawan Jokowi di Stadion Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta, Sabtu 26 November 2022.

Justru, kata Presiden, selama beberapa tahun terakhir pembangunan infrastruktur yang dilakukan oleh pemerintah lebih banyak dilakukan di luar Pulau Jawa.

Baca Juga: Jokowi Ingatkan Masyarakat Cari Pemimpin yang Memikirkan Rakyat

Ia menyebutkan luasnya wilayah Indonesia yang memiliki 38 provinsi, 514 kabupaten dan kota serta sekitar 17 ribu pulau, maka pembangunan tidak bisa hanya dilakukan di Pulau Jawa saja. Dengan kata lain, pembangunan infrastruktur harus bisa merata di setiap wilayah agar tidak terjadi ketimpangan.

Alumni Universitas Gadjah Mada (UGM) tersebut mengatakan jika pembangunan hanya tertuju di Pulau Jawa, maka pemerataan infrastruktur tidak akan pernah tercapai.

Di hadapan relawan yang hadir di Stadion GBK, Jokowi mengatakan pembangunan infrastruktur tersebut akan melahirkan titik-titik ekonomi yang baru. Sebagai contoh, pembangunan Sirkuit Moto GP di Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang berhasil membawa perubahan ekonomi bagi masyarakat.

Baca Juga: Presiden Jokowi Tiba di Stadion GBK Hadiri Nusantara Bersatu

"Setelah adanya Sirkuit Moto GP Mandalika, sekarang Mandalika jadi titik pertumbuhan ekonomi baru," ujarnya.

Tidak hanya itu, keberhasilan atau dampak dari pembangunan infrastruktur yang dilakukan pemerintah juga terlihat di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT). Pantai yang indah berhasil menjadi sumber ekonomi baru berkat adanya pembangunan infrastruktur yang memadai, kata dia.

Jokowi mengatakan dua contoh tersebut merupakan bukti bahwa pembangunan yang dilakukan pemerintah tidak bersifat Jawa sentris.

"Inilah yang nanti akan menjadi titik-titik perekonomian Indonesia," dia menambahkan.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: ANTARA

Tags

Terkini

Jokowi Bebaskan Kaesang Bila Ingin Terjun ke Politik

Minggu, 29 Januari 2023 | 11:57 WIB

Jonas Brothers Rilis Album Keenam Tiru Gaya Bee Gees

Sabtu, 28 Januari 2023 | 11:38 WIB

Tim Kecil Tiga Partai Bertemu di Rumah Anies Baswedan

Jumat, 27 Januari 2023 | 18:06 WIB

Partai Nasdem Jadi Tamu Pertama Sekber Gerindra-PKB

Kamis, 26 Januari 2023 | 16:58 WIB
X