Surya Paloh: Tidak Ada Alasan Nasdem Mundur Dari Koalisi Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf

- Sabtu, 22 Oktober 2022 | 17:14 WIB
Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh (dok)
Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh (dok)

 

SINAR HARAPAN--Partai Nasdem akan tetap ada di pemerintahan Presiden Joko Widodo karena tidak memiliki alasan untuk mundur dari koalisi pemerintahan.

Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menegaskan hal tersebut hari ini, usai bersilaturrahmi kebangsaan dengan sejumlah doktor dan guru besar dari berbagai universitas di Ballroom NasDem Tower, Jakarta, Sabtu.

Surya Paloh menilai sejauh ini pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin menunjukkan peningkatan keberhasilan dari waktu ke waktu meskipun masih ada beberapa hal yang perlu perbaikan.

Dengan demikian, Surya mengatakan bahwa NasDem akan tetap menjadi bagian koalisi pemerintah dan memperjuangkan agar pada masa akhir jabatannya, Presiden Jokowi dapat meninggalkan warisan yang baik.

"Harapan kami, berakhirnya masa jabatan Presiden Jokowi dalam 2 tahun ke depan beliau meninggalkan sesuatu yang jauh lebih berarti sebagai legacy (warisan). Itu yang harus diperjuangkan oleh NasDem," ucapnya.

Dalam kesempatan yang sama, Surya mengimbau para kader NasDem agar tidak menanggapi komentar mengenai mundur dari koalisi pemerintahan ataupun komentar negatif lainnya yang berpotensi membuat suasana politik Tanah Air tidak kondusif.

"Yang diharapkan NasDem adalah suasana yang tenang, koalisi makin saling menghargai, makin kokoh. Jadi, saya pikir kepada kader-kader NasDem enggak perlu menjawab komentar-komentar yang barang kali hanya membuat suasana itu tidak kondusif," ujarnya.

Perkuat kebangsaan 

Pada bagian lain Surya Paloh menyampaikan alasan mendukung mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjadi calon presiden (capres) pada Pemilu 2024. Ia menilai Anies merupakan sosok yang tepat untuk memperkuat nilai-nilai kebangsaan.

"Sekarang, saya dukung Anies (karena) pada waktu ini, (dia) yang saya anggap tepat untuk memperkuat nilai-nilai kebangsaan," ujar Surya saat menyampaikan pidato dalam kegiatan silaturahim kebangsaan dengan sejumlah doktor dan guru besar dari berbagai universitas, di Ballroom NasDem Tower, Jakarta, Sabtu.

Oleh karena itu, ia merasa heran dengan beberapa pihak yang menilai Partai NasDem sebagai "kadrun", yakni julukan untuk orang-orang yang dianggap berpikiran sempit, terpengaruh gerakan ekstremisme, dan fundamentalisme dari Timur Tengah, bahkan radikal setelah mengusung Anies sebagai capres pada Pemilu 2024.

Hal yang hampir serupa, ujar Surya, terjadi pada Pilkada 2017. Pada saat itu, ia menyampaikan bahwa NasDem mendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok sebagai calon gubernur DKI Jakarta. Namun, akibat dukungan itu Partai NasDem dicap berbagai pihak sebagai partai penista agama.

"Kan aneh, dukung Ahok saya dibilang penista agama, sekarang dukung Anies dibilang ini baru jadi kadrun," ujar Surya.

Ucapannya itu disambut gelak tawa dari para pihak yang menghadiri silaturahim kebangsaan tersebut.

 

Editor: Banjar Chaeruddin

Tags

Terkini

Partai Nasdem Jadi Tamu Pertama Sekber Gerindra-PKB

Kamis, 26 Januari 2023 | 16:58 WIB

Aktivis Lieus Sungkharisma Meninggal Dunia

Rabu, 25 Januari 2023 | 05:16 WIB

Komisi II DPR Tetapkan 9 Calon Anggota KPI Pusat

Selasa, 24 Januari 2023 | 17:06 WIB
X