• Selasa, 27 September 2022

Wapres Ma'ruf Amin: Penjabat Gubernur DKI Harus Tahu Jakarta

- Kamis, 22 September 2022 | 13:23 WIB
Wapres Ma'ruf Amin didampingi Menko PMK Muhadjir Effendy dan Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji menyampaikan pernyataan seusai menghadiri peringatan Hari Lahir Nasional Nabi Kong Zi ke-2573 di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (22/9/2022).(Antara/Desca Lidya Natalia)
Wapres Ma'ruf Amin didampingi Menko PMK Muhadjir Effendy dan Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji menyampaikan pernyataan seusai menghadiri peringatan Hari Lahir Nasional Nabi Kong Zi ke-2573 di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (22/9/2022).(Antara/Desca Lidya Natalia)


SINAR HARAPAN - Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyebut orang yang nantinya akan menjadi Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta haruslah orang yang memahami kondisi ibu kota.

"Tentu pemerintah akan memilih orang yang bisa memahami Jakarta, orang yang pernah berkecimpung di Jakarta, dan tahu persis soal Jakarta," kata Wapres Ma'ruf Amin di Pontianak, Kalimantan Barat pada Kamis 22 September 2022.

Diketahui masa jabatan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan akan berakhir pada 16 Oktober 2022.

Baca Juga: Presiden Jokowi: Banyak Kriteria untuk Menjadi Penjabat Gubernur DKI Jakarta

"Nanti siapa orangnya, kita harapkan ini sebagai untuk melanjutkan sampai ke 2024, tentu jangan orang yang tidak tahu Jakarta," ungkap Wapres.

Pada 13 September 2022, DPRD DKI Jakarta menyepakati tiga nama untuk diusulkan ke Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) sebagai calon Pj DKI Jakarta yaitu Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono yang juga pernah menjadi Wali Kota Jakarta Utara, Sekretaris Daerah Provinsi DKI Jakarta Marullah Matali dan Direktur Jenderal Politik dan Pemerintahan Umum Kementerian Dalam Negeri Bahtiar Baharuddin.

"Kalau tidak tahu Jakarta kan akan sulit, dan prosesnya seperti biasa melalui penetapan," tambah Wapres.

Baca Juga: Peneliti BRIN Sebut Bahtiar Paling Pas Jadi Penjabat Gubernur DKI Jakarta, Sudah Teruji

Wapres Ma'ruf menyebut proses penetapan Pj Gubernur Jakarta akan sama proses seperti penetapan pj gubernur daerah lain.

"Saya kira itu sudah ada aturannya seperti daerah-daerah lain, seperti kemarin kan sudah ada Banten, Bangka Belitung, kemudian Aceh itu sudah berjalan. Nanti periode berikutnya beberapa daerah termasuk DKI Jakarta. Saya kira prosesnya akan sama," ungkap Wapres.

Dalam rapat pimpinan gabungan (rapimgab) DPRD DKI Jakarta pada 13 September 2022 lalu, Heru dan Marullah masing-masing mengantongi sembilan suara. Artinya seluruh fraksi di DPRD DKI yang berjumlah sembilan fraksi memilih dua figur tersebut.

Baca Juga: DPRD Jakarta Putuskan Tiga Calon Penjabat Gubernur, Ada Heru, Marullah dan Bahtiar

Setelah terpilih tiga nama usulan dari DPRD DKI, kewenangan akhir ada di tangan Presiden Joko Widodo yang akan memilih satu orang sebagai Pj Gubernur DKI Jakarta.

Selain dari DPRD DKI, Kementerian Dalam Negeri juga mengusulkan tiga nama sehingga total akan ada enam nama yang diusulkan kepada Presiden Jokowi

Nama-nama usulan dari Kemendagri bisa sama dengan tiga nama yang diusulkan DPRD DKI atau berbeda.

Setelah ada enam nama, Mendagri lalu mengusulkan nama-nama tersebut ke Presiden Jokowi untuk dibahas di Tim Penilai Akhir (TPA) oleh Presiden Jokowi dan lembaga terkait.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: Antara

Tags

Terkini

Wapres Ma'ruf Amin ke Jepang Hadiri Pemakaman Shinzo Abe

Minggu, 25 September 2022 | 10:17 WIB

Kemendagri Sebut Penjabat Kepala Daerah Boleh Pecat ASN

Jumat, 23 September 2022 | 15:41 WIB
X