• Selasa, 27 September 2022

Wapres Ma'ruf Amin Minta Masyarakat Rawat Keberagaman, Jangan Sampai Terpecah

- Kamis, 22 September 2022 | 11:24 WIB
Wapres Ma'ruf Amin didampingi Menko PMK Muhadjir Effendy dan Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji menyampaikan pernyataan seusai menghadiri peringatan Hari Lahir Nasional Nabi Kong Zi ke-2573 di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (22/9/2022).(Antara/Desca Lidya Natalia)
Wapres Ma'ruf Amin didampingi Menko PMK Muhadjir Effendy dan Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji menyampaikan pernyataan seusai menghadiri peringatan Hari Lahir Nasional Nabi Kong Zi ke-2573 di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (22/9/2022).(Antara/Desca Lidya Natalia)


SINAR HARAPAN - Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin meminta masyarakat tidak lengah dan jangan sampai terpecah dalam merawat keberagaman di tengah perkembangan teknologi.

"Dengan pesatnya kemajuan teknologi, dunia berubah sangat cepat, masa depan semakin sulit kita prediksi, ancaman berevolusi menjadi non-tradisional. Maka, kerukunan dan persatuan dalam keberagaman harus terus kita rawat, jangan sampai terpecah-belah," kata Ma'ruf Amin dalam acara peringatan Hari Lahir Nasional Nabi Kong Zi ke-2573 di Pontianak Convention Center, Kalimantan Barat, Kamis 22 September 2022.

Terhadap berbagai potensi konflik yang dapat memecah persatuan dan kesatuan, Wapres berharap masyarakat tidak boleh lengah.

"Kita tidak boleh lengah terhadap potensi-potensi konflik yang pasti hanya akan membawa kerugian dan kemunduran," tambahnya.

Wapres juga berharap agar pemeluk agama, termasuk Konghucu, memahami bahwa Indonesia adalah negara yang beragam.

"Indonesia memang bukanlah satu-satunya negara yang plural di dunia, tetapi perjalanan bangsa kita telah merekam aneka peristiwa penting yang membuktikan bahwa bangsa Indonesia memandang keberagaman sebagai sebuah kekayaan sekaligus anugerah Tuhan yang membawa banyak kebaikan," ia menjelaskan.

Dia menjelaskan beberapa studi menunjukkan bahwa keberagaman menjadi tantangan untuk mewujudkan demokrasi.

"Alhamdulillah, demokrasi berhasil dipraktikkan di negara kita dan kita terus berusaha untuk memperbaiki iklim demokrasi di Tanah Air. Kita bersyukur karena kita semua menjadi saksi atas persaudaraan antarmasyarakat di Indonesia yang kokoh saat pandemi Covid-19 menerjang," katanya.

Di tengah pembatasan dan kesulitan yang dirasakan oleh semua pihak, lanjutnya, masyarakat Indonesia justru menunjukkan solidaritas dan kedermawanan tinggi sehingga Indonesia dicatat sebagai negara paling dermawan di 2021.

"Delapan dari 10 orang Indonesia berdonasi meski diterpa krisis, bahkan angka partisipasi relawan Indonesia dikatakan tiga kali lebih tinggi dari rata-rata dunia," kata Ma'ruf.

Selain itu, Indeks Kerukuman Umat Beragama di Indonesia pada 2021 juga mencatat skor tinggi dengan tiga indikator, yaitu toleransi, kerja sama, dan kerukunan.

"Keberhasilan bangsa kita mengelola keberagaman hingga menjadi fondasi yang solid bagi toleransi, kerja sama, dan kerukunan masyarakat telah mendapatkan apresiasi dan pengakuan dari negara-negara lain. Agama Konghucu banyak mengajarkan tentang pembentukan akhlak mulia," katanya.

Dalam ajaran agama Islam, Ma'ruf Amin menyebut memiliki akhlak mulia atau akhlakul karimah juga merupakan kewajiban bagi setiap umat Islam, karena akhlak mulia menjadi cerminan ketakwaan kepada Allah.

"Saya yakin semua agama di Indonesia mengajarkan umatnya untuk menjadi pribadi yang terpuji bagi sesama manusia dan lingkungan. Bangsa kita memang telah teruji dalam melalui bermacam-macam kesulitan. Demokrasi dan kebebasan beragama yang kita nikmati saat ini, telah melewati proses berliku di masa lalu. Hal ini tentunya sangat dipahami oleh pemeluk agama Konghucu," jelas Wapres.

Tanggal 27 bulan 8 Imlek adalah hari ulang tahun kelahiran Nabi Agung Kong Zi, sedangkan tahun wafat Nabi Kong Zi adalah 479 SM. Nabi Kong Zi adalah orang pertama yang menerima kelebihan spiritual dan mengembangkan wahyu yang diturunkan kepada para nabi sebelumnya.

Karyanya bagi dunia pendidikan, etika moral, tata kenegaraan, dan tata hubungan serta kesusilaan antar sesama manusia, juga manusia dengan Tuhan Sang Pencipta, demikian besar berpengaruh pada bangsa Asia pada umumnya.

Ajarannya disebut agama Ru (Ru-jiao) atau di Indonesia disebut sebagai agama Konghucu. Jika para nabi sebelumnya dalam Ru Jiao umumnya adalah raja dan keturunan istana, maka Nabi Kong Zi saat dilahirkan sebagai bagian dari rakyat negeri Lu.

Nabi Besar Kong Zi, bernama Kong Qiu alias Zhong Ni, adalah putera perwira Kong Shu Liang He. Ibunda Yan Zheng Zai pun bukan seorang bangsawan istana.

Kelebihan spiritual Nabi Kong Zi yang menyebabkan ia dihormati oleh seluruh umat Tuhan (Tian Min) di zaman Chun Qiu (bagian dari masa kekuasaan dinasti Zhou), dari raja sampai rakyat jelata, utamanya kaum cendekiawan.

Peringatan Hari Lahir Nasional Nabi Kong Zi ke-2573 diselenggarakan Majelis Tinggi Agama Konghucu Indonesia (Matakin) di Pontianak yang dihadiri pula oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy dan Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: Antara

Tags

Terkini

Wapres Ma'ruf Amin ke Jepang Hadiri Pemakaman Shinzo Abe

Minggu, 25 September 2022 | 10:17 WIB

Kemendagri Sebut Penjabat Kepala Daerah Boleh Pecat ASN

Jumat, 23 September 2022 | 15:41 WIB
X