• Kamis, 26 Mei 2022

Giliran Dedi Mulyadi Kritik Arteria Dahlan

- Rabu, 19 Januari 2022 | 11:30 WIB
Dedi Mulyadi
Dedi Mulyadi

JAKARTA - Anggota DPR dari Fraksi Partai Golkar sekaligus tokoh Sunda, Dedi Mulyadi mengkritik sikap Anggota Komisi III DPR Arteria Dahlan yang meminta Jaksa Agung ST Burhanuddin mengganti seorang Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) yang rapat menggunakan bahasa Sunda.

Dedi menilai penggunaan bahasa daerah dalam kegiatan rapat sesuatu yang wajar selama anggota rapat mengerti bahasa yang disampaikan.

"Jadi kalau Kajati terima suap saya setuju untuk diganti, tapi kalau pimpin rapat pakai bahasa Sunda, apa salahnya?," kata Dedi dalam keterangan resminya dikutip Rabu (19/1/2022).

Dedi bercerita saat menjabat sebagai Bupati Purwakarta dua periode kerap menggunakan bahasa Sunda sebagai media dialog antara masyarakat dan pejabat dalam rapat. Bahkan, ia pernah mencanangkan satu hari khusus seluruh warga hingga pejabat harus menggunakan bahasa, pakaian hingga menyediakan makanan khas Sunda.

Dia juga mengaku kerap menyisipkan bahasa Sunda ketika memimpin rapat sebagai Wakil Ketua Komisi IV DPR belakangan ini."Justru itu malah membuat suasana rapat rileks tidak tegang. Sehingga apa yang ada di pikiran kita, gagasan kita bisa tercurahkan. Dan lama-lama anggota yang rapat sedikit banyak mendapat kosakata baru bahasa Sunda yang dimengerti," katanya.

Karenanya, Dedi menilai, tidaklah menjadi persoalan bila seseorang mau menggunakan bahasa daerah manapun di Indonesia selama bisa dipahami oleh peserta rapat atau acara.

Di sisi lain, dia justru mempertanyakan orang yang kerap menggunakan bahasa asing saat rapat atau keseharian."Kita tidak pernah berpikir apakah istilah asing itu dimengerti atau tidak oleh peserta rapat atau diskusi itu," ucapnya.

Arteria sempat melontarkan penyataan yang disampaikan kepada Jaksa Agung ST Burhanuddin dalam rapat di Komisi III DPR pada Senin (17/1/2022) lalu. Dia meminta Jaksa Agung mengambil tindakan tegas dengan memecat Kepala Kejati yang menggunakan bahasa Sunda dalam rapat.

Arteria tak menyebut oknum kepala Kejati mana dan momen rapat apa yang dimaksudkannya itu."Ada kritik sedikit, Pak JA (Jaksa Agung), ada Kajati Pak, yang dalam rapat dalam raker itu ngomong pakai bahasa Sunda, ganti Pak itu," katanya.(*)

Halaman:

Editor: editor2

Tags

Terkini

X