Amerika Serikat Mencari Proxy di Asia Tenggara

Kamis , 15 Oktober 2020 | 07:42
Amerika Serikat Mencari Proxy di Asia Tenggara
Sumber Foto : Istimewa
Presiden AS Donald Trump

MEREKA yang berkepentingan dengan laut China Selatan tengah memprovokasi, mengambil posisi bertahan atau melakukan kedua-duanya.

China, Taiwan, Vietnam, Pilipina, Malaysia dan Brunei seperti sedang bermain damdas.

Amerika Serikat, Inggris, Jepang dan Australia yang berkepentingan dengan kebebasan berlayar turut serta mempengaruhi keenam pemain.

Bahkan AS bukan hanya mempengaruhi, tetapi melakukan aksi asertif dan mempengaruhi non China.

Indonesia tidak mempunyai klaim atas kepulauan Spratley dan Paracel seperti keenam negara. Tetapi sedikitnya tiga kali terlibat insiden dengan kapal nelayan dan penjaga pantai China di laut Natuna Utara.

China menganggap laut tersebut sebagai perairan tradisional untuk menangkap ikan, sedangkan Indonesia menegaskan memiliki kedaulatan atas Zona Eksklusif Ekonomi (ZEE) sejauh 200 mil.

Kawasan Strategis

Laut China Selatan (LCS) luasnya sekitar 3,5 juta km persegi. Merupakan bagian dari Pasifik Barat yang membentang dari China Selatan dan Semenanjung IndoChina di utara. Kepulauan Bangka Belitung, pulau Sumatera bagian selatan dan pulau Sumatera di selatan. Taiwan di timur dan Pilipina di barat laut.

LCS yang menghubungkan Pasifik Barat dan Samudera India merupakan jalur pelayaran perdagangan dan transportasi Migas yang ramai. LCS juga menyimpan cadangan energi serta biota laut yang berlimpah.

Atas dasar itu mudah dipahami, dominasi suatu negara atas kepulauan Spratlys (Nansha), Paracel (Xisha), Pratas (Dongsha), Macclesfield Bank (Zhongsha) menimbulkan reaksi.

Kepulauan Paracel terdiri dari pulau Woody, Lincoln, Duncan, Money, Pattle dan Triton. Sedangkan kepulauan Spratly mencakup gugusan karang Fiery Cross, Subi, Mischief, Johnson South, Gaven, Hughes dan Cuarteron. Juga Second Thomas Shoal dan Scarborough Shoal, gugusan terumbu karang berbentuk lingkaran yang terbentang sepanjang 230 km dari Filipina dan 1.000 km dari Pulau Hainan China.

China mendasarkan klaimnya pada “sembilan garis putus-putus ” (nine-dash line) yang membentang hampir 2.000 kilometer dari daratan China hingga beberapa ratus kilometer dari Filipina, Malaysia, dan Vietnam.

Klaim juga mencapai ladang migas yang dikelola Malaysia dan Brunei Darussalam.

Keenam negara mengklaim berdasarkan sejarah, tetapi tidak seagresif China yang menempatkan personil militer dan fasilitasnya di pulau-pulau yang memang tidak berpenghuni, namun kerap disinggahi nelayan.

Yang dikhawatirkan dari klaim kedaulatan adalah kelak juga mencakup zona ekonomi eksklusif yang mencapai 200 mil dari ujung pulau terluar .

Mengapa Beijing Agresif ?

Hal itu (1) sejalan dengan kemajuan ekonomi yang menuntut kestabilan pasok energi dan perdagangan.

(2) Mewujudkan impian kebesaran di masa lalu. Kedua aspek ini membuat laut China Selatan disamakan nilai strategisnya dengan menguasai Taiwan dan terus menggenggam Tibet.

China saat ini mengimpor sedikitnya 7,5 juta barel minyak perhari dari Teluk Persia dan Afrika. Kesemuanya harus melalui laut China Selatan untuk mencapai wilayahnya di Asia Timur.

Guna mengurangi ketergantungan kepada laut China Selatan, perusahaan China membangun antara lain Kawasan Ekonomi Khusus Kyaukpyu, di negara bagian Rakhine, Myanmar.

Kawasan ini berlokasi di pinggir teluk Benggala dan memiliki pelabuhan laut dalam. Melalui pipa sepanjang ribuan kilometer, migas dialirkan dari pulau Maday, Kyaukpyu ke provinsi Yunnan.

AS Menghadapi Pesaing Baru

Pada masa perang Dingin, Asia Tenggara dijuluki sebagai medan pertarungan tanggung karena blok Barat dan blok Timur tidak secara masif berhadapan. Berbeda dengan Semenanjung Korea dan Jerman.

Kini, Amerika Serikat tidak mungkin mengabaikan peningkatan kekuatan ekonomi dan perluasan pengaruh China di Asia umumnya dan di laut China Selatan pada khususnya.

AS mencabut embargo senjata kepada Vietnam pada 1996 dan tiga tahun kemudian berjanji membersihkan limbah dari senjata biologis, agent orange, yang digunakan selama perang Vietnam. Penggunaan senjata biologis tersebut menyebabkan kerusakan tanah, kanker, cacat lahir dan penyakit lain. Sedikitnya 150 ribu anak Vietnam lahir dengan kondisi cacat.

Hubungan Amerika Serikat-Pilipina memburuk setelah Presiden Duterte pada Februari lalu menyatakan negaranya memutuskan menghentikan kerjasama militer. Keputusan ini mengurangi tekanan AS terhadap China. Bisa dipahami bila Amerika Serikat kemudian berpaling ke Indonesia.

Peningkatan kekuatan militer China di LCS mengundang aksi serupa dari Armada Ketujuh Amerika Serikat yang wilayahnya membentang dari kepulauan Hawaii sampai dengan India (Indo-Pasifik).

Armada Ketujuh mempunyai 490 kapal, antara lain memiliki 66 kapal selam, 91 kapalperusak dan beberapa kapal induk pengangkut pesawat terbang. China tak sampai separuhnya.

Keseriusan Amerika Serikat terhadap China juga ditunjukkan dengan penutupan kantor konsulat jenderal di Houston. Protes terhadap defisit perdagangan. Kecaman berkenaan dengan pencurian atas hak cipta intelektual dan aksi spionase di berbagai bidang.

China membalas. Menutup kantor Konjen di Chengdu. Menaikkan tarif atas produk-produk AS. Menghadapi aksi militer AS. Menggelar diplomasi ekonomi dan perdagangan melalui program One Belt One Road (OBOR).

Ke depan Amerika Serikat, sepertinya akan menerapkan kebijaksanaan yang membawa Uni Soviet terpecah-pecah. Tetapi cara ini tidak mudah sebab Uni Soviet mempersatukan Eropa Timur dengan kekerasan, sementara mayoritas rakyat China menyadari bangsa Barat di masa lalu telah memperdayai melalui perang Candu. Perang yang menyebabkan Hong Kong dan Makau harus diserahkan ke Inggris.

Indonesia Sudah Lama Dekat Dengan China

Kedekatan Indonesia dengan China bukan hal baru. Presiden Soeharto membuka kembali hubungan diplomatik dengan China pada 1989, setelah sebelumnya membekukan hubungan diplomatik sejak 1965.

Abdurrahman Wahid merupakan presiden pertama yang mengunjungi China memenuhi undangn Presiden Jiang Zemin pada 1-3 Desember 1999. Dalihnya, pemerintah China paling konsisten mendukung diplomasi politik Indonesia di level internasional. Sementara Barat berseberangan dengan tridak mendukung Indonesia dalam masalah Timor Timur.

Gus Dur berterima kasih atas bantuan China ketika Insonesia mengatasi krisis 1998. Kedua presiden sepakat memantapkan hubungan persahabatan atas dari lima prinsip berdampingan secara damai dan sepuluh prinsip KAA di Bandung tahun 1955.

Kedua pemimpin menyepakati kerjasama bilateral termasuk dengan melibatkan lembaga non pemerintah dan di berbagai lembaga internasional, seperti APEC, PBB.
Gus Dur membuka jalan bagi presiden-presiden RI selanjutnya, termasuk Joko Widodo. Investasi China di Indonesia hingga semester pertama tahun ini mencapai US$ 2,4 miliar, naik US$0,2 miliar dibanding tahun sebelumnya. Ekspor Indonesia pada kurun waktu yang sama mencapai US$13,77 dari US$12,32 miliar.

China juga memberi pinjaman hingga akhir tahun lalu US$1,7miliar. Jepang US$12,08 miliar. Amerika Serikat US$851 juta.

Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia memperoleh surplus dalam perdagangan dengan AS pada Juli 2020 sebesar US$ 3,26 miliar, karena ekspor berjumlah US$ 13,7 miliar, sedangkan impor US$ 10,47 miliar.


AS mencemaskan hubungan Indonesia yang makin akrab dengan China. Ditambah hubungan AS dengan Vietnam yang terganggu setelah Hanboi dituduh memanipulasi matauang dalam perdagangan dengan AS.

Dalam kaitan ini menarik untuk mengetahui motif undangan Menhan AS Mark Thomas Esper kepada Menhan Prabowo Subianto untuk bertemu di Pentagon, Washington DC pada 15-19 Oktober 2020.

Topik pembicaraan diduga sekitar perkembangan di laut China Selatan. Lalu apakah, Esper akan menanyakan posisi Indonesia. You are either with us, or with China?

Ada kemungkinan Esper juga menawarkan perlengkapan militer sebab dia juga berlatar belakang pelobi kontraktor pertahanan.
Sangat menarik bahwa dewasa ini 125 anggota Brigif 18 Para Raider Divisi II Kostrad, tengah mengikuti latihan bersama dengan serdadu tuan rumah di Pusat Latihan Kesiapsiagaan Bersama di Fort Polk, Louisiana. Mereka akan berlatih hingga 3 November mendatang.

Pusat latihan ini biasanya menjadi ajang penggojlokan sebelum tentara AS di dikirim ke seberang lautan, seperti Haiti atau Bosnia.

Mencemaskan!

Asean sudah mempunyai mekanisme mengatasi saling klaim di laut China Selatan melalui Asean Regional Forum (ARF) yang beranggotakan negara-negara yang berselisih.

Efektifitas forum ini terganggu karena China tidak menghendaki negara-negara di luar Asean turut serta.

Sangat beralasan untuk menilai perkembang di laut China Selatan akan memanas, sebab secara tradisi Presiden AS selalu menonjolkan aspek militer dalam politik luar negeri.

Presiden Truman pada 1945 menyatakan, kita harus terus menjadi negara militer bila ingin mempertahankan kepemimpinan diantara bangsa-bangsa lain.

Presiden-presiden berikutnya setali tiga uang. Ronald Reagan (1980) menegaskan AS harus kuat supaya tidak ada bangsa lain yang berani melanggar perdamaian. Presiden Bush (senior) maupun yunior sama saja.

Presiden Trump cenderung menggunakan kekuatan ekonomi dan militer dalam menekan China. Masalahnya, siapa yang akan menjadi negara ketiga berperang dengan China? (Sjarifuddin)

 

 

 

KOMENTAR

End of content

No more pages to load