Flick Siapkan Pemain Khusus Matikan Messi

Jumat , 14 Agustus 2020 | 06:55
Flick Siapkan Pemain Khusus Matikan Messi
Sumber Foto Reuters/Manu Fernandez
Manajer Bayern Muenchen Hansi Flick saat memimpin sesi latihan timnya di Stadion da Luz, Lisbon, Portugal, Kamis (13/8/2020) waktu setempat, sehari jelang laga perempat final Liga Champions melawan Barcelona.

JAKARTA - Manajer Bayern Muenchen Hansi Flick mengingatkan laga perempatfinal Liga Champions besok adalah timnya menghadapi Barcelona, bukan Die Bavarian kontra Lionel Messi.

Kendati demikian, Flick tak mengingkari bahwa timnya perlu bermain cermat dan padu untuk bisa menghentikan daya magis Messi dalam pertandingan yang digelar di Stadion da Luz, Lisbon, Portugal, Jumat (14/8/2020) waktu setempat atau Sabtu (15/8/2020) dini hari WIB.

"Kami sangat menghormati Barcelona, sebab mereka merupakan salah satu tim terbaik di Eropa dalam beberapa dekade terakhir dan Messi adalah pemain terbaik dunia untuk beberapa tahun terakhir, pemain yang luar biasa," kata Flick dalam jumpa pers pralaga dilansir Reuters.

"Tapi besok bukan Bayern vs Messi, melainkan Bayern vs Barcelona," ujarnya menegaskan.

Messi yang dalam beberapa musim terakhir sendirian memikul beban bernama Barcelona di pundaknya kembali tampil gemilang ketika mengantarkan Las Blaugranas melewati hadangan Napoli di babak 16 besar.

Hal itu disadari oleh Flick bahwa timnya harus bisa mengoptimalkan cara yang tepat untuk menghentikan peran penting Messi."Messi adalah pemain kelas dunia dan tentu kami berpikir keras cara menghentikannya," katanya.

"Kami perlu melakukannya bersama-sama. Menghadapinya kami harus bermain cerdas. Memahami ruang yang mungkin terbuka dan memberikan pengawalan ketat dan sebisa mungkin memenangi setiap situasi satu lawan satu," ujarnya.

Bek kiri Alphonso Davies kemungkinan besar akan mendapat tugas utama mengawal pergerakan Messi dan pemain muda itu mendapat dukungan dari seniornya, Thomas Mueller."Walaupun Messi saat ini dalam kondisi luar biasa, Anda tak bisa mengawalnya sendirian," kata Mueller.

"Dari pengalaman saya, hal itu bisa berhasil jika Anda bekerja sebagai sebuah tim. Jika rekan anda tak bisa merebut bola darinya, yang lain harus segera melapisi. Kami harus menghadapi individu berkualitas ini bersama-sama," ia menambahkan.(*)



Sumber Berita: Antara
KOMENTAR

End of content

No more pages to load