Polisi: Tersangka Kasus Vaksin "Kosong" Terancam Penjara Setahun

Selasa , 10 Agustus 2021 | 14:47
Polisi: Tersangka Kasus Vaksin
Sumber Foto Antara/Abdu Faisal
Juru Bicara Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus (kedua kiri) didampingi Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Guruh Arif Darmawan (kedua kanan) dan Wakapolres Metro Jakarta Utara Ajun Komisaris Besar Nasriadi (pertama kanan) saat pengungkapan kasus suntikan vaksin kosong di Markas Polres Metro Jakarta Utara, Selasa (10/8/2021).

JAKARTA - Juru Bicara Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus menuturkan tersangka tabung kosong berinisial EO yang viral melalui media sosial terancam pidana setahun kurungan penjara.

Yusri mengatakan vaksinasi dalam video yang beredar di media sosial terjadi di salah satu sekolah swasta di kawasan Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Jumat (6/8/2021).

"Kami telah lakukan pendalaman terhadap kasus ini. Tersangka mengakui suntikan kepada seseorang BLP kosong saat itu. Proses penyuntikannya divideokan ibu BLP dan bereda viral di media sosial," kata Yusri saat merilis kasus viral vaksinasi kosong di Polres Metro Jakarta Utara, Selasa (10/8/2021).
​​
Tersangka EO mengakui kelalaian saat menyuntik vaksinasi kepada pelajar inisial BLP, yang mana suntikan tidak berisi dosis vaksin sehingga dikenakan Pasal 14 Undang-undang Nomor 4 Tahun 1998 Tentang Wabah Penyakit Menular.

Berbekal barang bukti berupa vial vaksinasi dan peralatan medis lainnya, Yusri memastikan tersangka berprofesi sebagai perawat di salah satu klinik.
​​​​​
EO meluangkan waktu libur untuk menjadi relawan vaksinator di sekolah itu sesuai permintaan yayasan sekolah."EO memiliki klasifikasi sebagai perawat dan relawan vaksinator. Tetapi yang namanya negara hukum, apapun kesalahan ada aturan mengatur. Kasus ini masih kami kembangkan," ia menjelaskan.

Di hadapan awak media, tersangka EO mengungkapkan permintaan maaf kepada BLP, keluarga, dan masyarakat Indonesia. Ia mengaku tidak sengaja dan lalai karena hari itu menyuntikkan vaksin kepada 599 orang, dan dia akan menghadapi segala proses hukum yang menjerat dirinya.

"Saya minta maaf kepada keluarga dan BLP yang sudah vaksin. Saya tidak ada niat. Saya hanya membantu sebagai relawan memberikan vaksin. Maaf kepada masyarakat Indonesia atas kejadian ini. Saya akan mengikuti segala proses ke depan. Di hari itu saya menyuntikkan vaksin kepada 599 orang," tutupnya.(*)

 



Sumber Berita: Antara
KOMENTAR

End of content

No more pages to load