Sidang Nikita Mirzani Digelar 24 Februari

Jumat , 14 Februari 2020 | 16:50
Sidang Nikita Mirzani Digelar 24 Februari
Sumber Foto dok/ist
Nikita Mirzani ketika tiba di Mapolres Jakarta Selatan beberapa waktu.

JAKARTA - Selebritas Nikita Mirzani dijadwalkan akan menjalani sidang perdana perkara dugaan penganiayaan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin 24 Februari 2020.

Kuasa hukum Nikita Mirzani, Fachmi Bachmi membenarkan terkait jadwal sidang perdana tersebut saat dikonfirmasi Jumat (14/2/2020)."Berkas Nikita sudah dilimpahkan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Sidang pertama hari Senin tanggal 24 Februari 2020," katanya.

Jadwal sidang tersebut diperoleh setelah berkas dakwaan Nikita Mirzani rampung dan dilimpahkan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (13/2/2020).

Fachmi mengatakan kliennya siap untuk menghadapi sidang perdana dugaan penganiayaan tersebut, sidang pertama dijadwalkan adalah pembacaan dakwaan.

Ia juga menyebutkan telah menyiapkan segala hal untuk menghadapi persidangan termasuk menyiapkan eksepsi setelah JPU membacakan dakwaan."Kita siapkan eksepsi setelah JPU membacakan dakwaannya," katanya seperti dilansir Antara.

Saat ditanya bagaimana tanggapan Nikita dengan persidangan yang akan dihadapinya, Fachmi mengatakan kliennya menanggapi biasa saja dan siap untuk hadir pada sidang pertama."Wajib dan pasti datang. Proses sidang ini yang diharapkan membuka kebenaran yang terjadi atas peristiwa yang didakwakan ke Niki," kata Fachmi.

Sebelumnya diberitakan, Nikita Mirzani dijemput paksa oleh aparat Polres Metro Jakarta Selatan pada Jumat (31/1/2020) dini hari di daerah Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.

Penjemputan paksa Nikita terkait kasus penganiayaan yang diduga dilakukan olehnya kepada mantan suaminya Dipo Latief pada 5 Juli 2018.

Penganiayaan tersebut dilakukan Nikita dengan melempar asbak kepada Dipo hingga membuat wajahnya luka memar dan lecet di bagian dahi atau kening. Berkas perkara tersebut telah dinyatakan P21 oleh Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan pada Desember 2019.

Nikita telah dipanggil sebanyak dua kali oleh penyidik Polres Metro Jakarta Selatan, tetapi yang bersangkutan tidak hadir hingga polisi melakukan upaya jemput paksa.(*)

KOMENTAR

End of content

No more pages to load