Korban Tewas Bus Sriwijaya Jadi 31 Orang

Rabu , 25 Desember 2019 | 12:50
Korban Tewas Bus Sriwijaya Jadi 31 Orang
Sumber Foto antarafoto
Tim SAR gabungan masih mencari korban kecelakaan maut Bus Sriwijaya di Sungai Lematang, Kota Pagaralam, Rabu (25/12/2019).

PALEMBANG - Korban meninggal dunia dalam kecelakaan maut Bus Sriwijaya di Liku Lematang, Kota Pagaralam, Sumatera Selatan, bertambah tiga orang pada hari kedua evakuasi sehingga totalnya menjadi 31 orang dari sebelumnya 28 orang.

Kepala Sub Seksi Operasi dan Siaga Kantor SAR Palembang, Benteng Telau, Rabu (25/12/2019), mengatakan korban terbaru sebanyak tiga orang ditemukan sekitar pukul 10.35 WIB dari dalam sungai dan telah dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Basemah Pagaralam."Namun ketiganya belum bisa teridentifikasi jenis kelaminnya," ujar Benteng.

Sedangkan hasil data para korban identifikasi tim DVI Bidokkes Polda Sumsel yang meninggal dan selamat, total korban hingga Selasa (24/12/2019) berjumlah 41 orang dengan rincian 28 korban meninggal dengan 16 korban laki-laki dan 12 korban perempuan, sedangkan untuk korban selamat berjumlah 13 orang.

Dengan demikian total korban yang telah dievakuasi sebanyak 44 orang, 25 korban meninggal sudah dijemput keluarganya dan enam jenazah masih berada di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Basemah Pagaralam.

Selain itu, terdapat laporan dari keluarga korban yang diterima Basarnas kantor Palembang sebanyak satu orang dan Basarnas kantor Bengkulu sebanyak dua orang."Namun tidak menutup kemungkinan korban akan bertambah," ia menambahkan.

Evakuasi korban pada hari kedua diwarnai cuaca mendung, namun tim SAR Gabungan tetap mencari keberadaan korban yang dimungkinkan masih ada, baik dengan penyisiran arus Sungai Lematang sejauh lima kilometer maupun dengan penyelaman.

Sebelumnya Bus Sriwijaya Jenis Mitsubishi Fuso Plat No Polisi BD 7031 AU rute Bengkulu - Palembang masuk ke jurang di Liku Lematang Jalan Lintas Pagaralam - Lahat KM 9 Desa Plang Kenidai Desa Kecamatan Dempo Tengah, Kota Pagaralam pada Senin (23/12/2019) malam pukul 23.15 WIB.

Bus terjun bebas dari ketinggian 80 meter karena tak mampu menanjak hingga termundur ke belakang lalu menabrak beton pembatas tikungan, Liku Lematang sendiri dikenal cukup rawan karena kerap terjadi kecelakaan terutama saat jalur licin.(E-2/ant)

KOMENTAR

End of content

No more pages to load