Trotoar Cikini Dibongkar Pemprov, Pengamat: Perencanaan Tak Matang

Kamis , 12 Desember 2019 | 08:53
Trotoar Cikini Dibongkar Pemprov, Pengamat: Perencanaan Tak Matang
Sumber Foto detik.com
Trotoar di kawasan Cikini Jakarta Pusat kembali dibongkar.

JAKARTA - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta membongkar trotoar Cikini yang baru dibangun untuk mengubah posisi manhole. Pengamat tata kota Nirwono Yoga menilai perencanaan Pemprov DKI dalam membangun trotoar tidak matang.

"Pembongkaran trotoar untuk perubahan posisi manhole dan ducting menunjukkan perencanaan dan pelaksanaannya tidak matang dan terjadi pemborosan anggaran rakyat," kata Nirwono Yoga di Jakarta, Kamis (12/12/2019).

Ia mengatakan pembongkaran trotoar tidak perlu terjadi jika perencanaan manhole dan ducting sudah lengkap dan detil. Ia menyarankan DPRD DKI untuk menegur keras Pemprov DKI karena dinilai menghambur-hamburkan duit rakyat.

"Gubernur DKI juga dituntut untuk lebih serius membenahi dinas terkait dan mengawasinya dengan lebih ketat, terjun ke lapangan," kata Nirwono seperti dikutip detik.com.

Terpisah, pengamat kebijakan publik Amir Hamzah, mengatakan pembongkaran trotoar akibat perencanaan yang tidak teliti. Ia menyebut hal itu sebagai suatu yang mubazir."Mau tidak mau ini kan jadi mubazir karena sudah sekian ratus juta anggaran keluar untuk pelebaran trotoar kemudian dibongkar lagi kan ini kan pemborosan," katanya.

Karena pembangunan trotoar Cikini menggunakan APBD 2019, Amir menilai pembongkaran itu patut dicurigai. Ia menanti Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) melakukan audit terhadap pelaksanaan APBD 2019.

"Nanti kita lihat temuan BPK bagaimana terhadap permasalahan ini, kalau saya lihat sih hanya aspek perencanaan yang kurang matang, kurang memperhitungkan faktor-faktor pendukung disitu baik faktor-faktor yang menguntungkan atau merugikan," Amir menambahkan.

Sebelumnya, Dinas Bina Marga DKI Jakarta menyatakan pembongkaran di lokasi trotoar Kawasan Cikini, Jakarta Pusat, yang baru dibangun karena ada perubahan posisi manhole dan ducting. Terpaksa, ada pembongkaran trotoar untuk membangun manhole di posisi pembongkaran dekat bioskop Metropole.

"Waktu menentukan titik awal itu, ducting, manhole yang awalnya itu memang tidak bisa diteruskan. Agak sulit untuk dibuat manhole terus pindah ke sana ke daerah situ. Saat pindah itu, itunya (trotoar) sudah dibuat jadi nanti sesudah dibuat dikembalikan lagi," ucap Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta Hari Nugroho kepada wartawan di gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu (11/12/2019).

Gambar dan video trotoar di daerah Cikini, Jakarta Pusat, dibongkar beredar di media sosial (medsos). Disebutkan trotoar yang dibongkar adalah trotoar yang telah diperbarui.

Pembongkaran tersebut disorot akun Twitter Koalisi Pejalan Kaki, @trotoarian. Akun tersebut menyayangkan pembongkaran trotoar tersebut.

"Mau konfirmasi ke @BinaMargaDKI , ini kenapa trotoar baru, yg guiding block-?ya masih diplastikin udah dibongkar lagi? Kenapa pembangunan ductingnya tidak didahulukan? Perencanaannya bagaimana? Jadi mubazir kan," demikian cuit @trotoarian.

Pantauan, tampak trotoar yang sudah dibongkar tersebut sudah dirapikan. Tak ada tanah yang berceceran hingga ke jalan. Hanya, trotoar tersebut belum benar-benar rapi. Bekas trotoar yang dibongkar untuk manhole itu hanya ditutup seng, guiding block pun tampak ikut dibongkar. Selain itu, terlihat juga beberapa puing-puing yang dipinggirkan di atas trotoar. Di titik lain, tampak guiding block masih terpasang plastik yang kemungkinan belum dilepas karena baru saja dipasang. Ada juga plastik yang sudah terkelupas di guiding block lainnya.

Penelusurian sisi kiri Jalan Pangeran Diponegoro dari Metropole menuju Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo. Di sepanjang jalan, ditemukan sekitar 12 manhole. Di trotoar sisi lainnya juga ada pengerjaan manhole.

KOMENTAR

End of content

No more pages to load