• Senin, 5 Desember 2022

Data Ditlantas Polda Metro: 452 Orang Tewas di Jalan Selama Januari-Agustus 2022

- Senin, 3 Oktober 2022 | 11:32 WIB
Kepala Korps Lalu Lintas Polri Irjen Firman Shantyabudi (tengah) memberikan keterangan terkait Operasi Zebra Jaya 2022 di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (3/10/2022).(Antara/Fianda Sjofjan Rassat)
Kepala Korps Lalu Lintas Polri Irjen Firman Shantyabudi (tengah) memberikan keterangan terkait Operasi Zebra Jaya 2022 di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (3/10/2022).(Antara/Fianda Sjofjan Rassat)


SINAR HARAPAN - Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya menyebut rendahnya disiplin dalam berkendara sebagai penyebab utama kecelakaan lalu lintas.

"Salah satu dari penyebab utama kecelakaan lalu lintas adalah karena rendahnya kesadaran dalam berlalu lintas, terutama pada kasus pelanggaran lalu lintas yang dilakukan oleh pengemudi," kata Kepala Korps Lalu Lintas Polri Irjen Firman Shantyabudi di Jakarta, Senin 3 Oktober 2022

Firman menyampaikan, menurut data Ditlantas Polda Metro Jaya pada periode Januari-Agustus 2022 mencatat telah terjadi 6.707 kasus kecelakaan lalu lintas dengan 452 korban jiwa.

Kemudian 972 orang menderita luka berat dan luka ringan sebanyak 6704 orang. Adapun nilai kerugian materil mencapai Rp13.450.150.000.

Firman juga mengatakan kemajuan suatu bangsa bisa dilihat dari bagaimana masyarakatnya berlalu lintas, terutama dari tingkat ketertiban, kedisiplinan dan ketaatan berkendara.

Oleh karena itu, Polda Metro Jaya menggelar operasi bersandi Operasi Zebra Jaya 2022 dengan sasaran menciptakan ketertiban berlalu lintas guna mewujudkan keamanan keselamatan ketertiban dan kelancaran (kamseltiblancar) lalu lintas.

Adapun 14 sasaran utama penindakan dalam Operasi Zebra Jaya 2022 meliputi:

1. Melawan arus lalu lintas sebagaimana diatur dalam Pasal 287 Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) dengan sanksi denda maksimal Rp500 ribu;
2. Berkendara di bawah pengaruh alkohol sebagaimana diatur dalam Pasal 293 UU LLAJ dan sanksi denda maksimal Rp750 ribu;
3. Menggunakan HP saat mengemudi sebagaimana diatur dalam Pasal 283 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp750 ribu;
4. Tidak menggunakan helm SNI sebagaimana diatur dalam Pasal 291 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp250 ribu;
5. Mengemudi kendaraan dengan tidak mengenakan sabuk pengaman sebagaimana diatur dalam Pasal 289 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp250 ribu;
6. Melebihi batas kecepatan sebagaimana diatur dalam Pasal 287 ayat 5 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp500 ribu;
7. Berkendara di bawah umur, tidak memiliki SIM sebagaimana diatur dalam Pasal 281 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp1 juta;
8. Sepeda motor berboncengan lebih dari satu orang sebagaimana diatur dalam Pasal 292 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp250 ribu;
9. Kendaraan bermotor roda 4 atau lebih yang tidak memenuhi persyaratan layak jalan sebagaimana diatur dalam Pasal 286 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp500 ribu;
10. Kendaraan bermotor roda dua dengan perlengkapan yang tidak standar sebagaimana diatur dalam Pasal 285 ayat 1 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp250 ribu;
11. Kendaraan bermotor roda dua atau empat yang tidak dilengkapi dengan surat tanda nomor kendaraan (STNK) sebagaimana diatur dalam Pasal 288 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp500 ribu;
12. Pengemudi kendaraan bermotor yang melanggar marka/bahu jalan sebagaimana diatur dalam Pasal 287 UU LLAJ dengan sanksi denda maksimal Rp1 juta;
13. Kendaraan bermotor yang memasang rotator dan sirine yang tidak sesuai peruntukannya khususnya pelat hitam, sebagaimana diatur dalam Pasal 287 ayat 4 dengan sanksi denda maksimal kurungan maksimal 1 (satu) bulan dan atau denda Rp250 ribu;
14. Penertiban kendaraan yang memakai plat dinas/rahasia.***
 

Editor: Norman Meoko

Sumber: Antara

Tags

Terkini

BMKG Prakirakan Jakarta Cerah Berawan Pagi Ini

Sabtu, 26 November 2022 | 05:03 WIB
X