• Senin, 3 Oktober 2022

Dinkes DKI Jakarta Sebut Anggaran Logo Rumah Sehat Dibebankan ke RSUD

- Selasa, 9 Agustus 2022 | 12:03 WIB
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan (tengah), saat meresmikan pengganti nama rumah sakit menjadi rumah sehat di RSUD Cengkareng, Jakarta Barat, Rabu (3/8/2022).(Dok/Antara/Walda Marison)
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan (tengah), saat meresmikan pengganti nama rumah sakit menjadi rumah sehat di RSUD Cengkareng, Jakarta Barat, Rabu (3/8/2022).(Dok/Antara/Walda Marison)


SINAR HARAPAN - Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta menyebutkan anggaran penggantian logo untuk jenama "Rumah Sehat untuk Jakarta" dibebankan kepada masing-masing RSUD di Ibu Kota secara bertahap.

"Proses penggantian logo Rumah Sehat Untuk Jakarta dilaksanakan secara bertahap sesuai anggaran masing-masing RSUD," kata Wakil Kepala Dinas Kesehatan Ani Ruspitawati di Jakarta, Selasa 9 Agustus 2022.

Dengan demikian, kata dia, anggaran untuk penggantian logo terbaru itu tidak dibebankan kepada APBD DKI.

Baca Juga: Gubenur Anies Baswedan Resmikan Pengganti Nama Rumah Sakit Menjadi Rumah Sehat

Namun, Ani tidak menyebutkan detail anggaran yang digelontorkan oleh masing-masing RSUD yang ada di DKI Jakarta.

RSUD milik Pemprov DKI Jakarta hingga saat ini mencapai 31 unit.

Ani menjelaskan nantinya penganggaran penggantian logo itu diambil dari pos pemeliharaan sarana dan prasarana gedung RSUD.

Baca Juga: Jumlah Rukun Tetangga Rawan Zona Merah Covid-19 di Jakarta Bertambah Menjadi 28

Ani menambahkan nomenklatur RSUD tidak berubah hanya jenama RSUD di Jakarta mencapai Rumah Sehat untuk Jakarta.

Adapun tujuan dari jenama itu, kata dia, untuk mengubah pola pikir masyarakat, datang ke rumah sakit bukan hanya ketika sakit tetapi juga untuk mempertahankan dan meningkatkan kualitas kesehatannya.

Untuk itu, lanjut dia, Rumah Sehat untuk Jakarta mengembangkan konsep layanan promotif preventif sebagai bagian dari layanan rumah sakit yang paripurna dan berkesinambungan.

Ani menambahkan perubahan logo juga bertujuan sebagai kesatuan identitas bagi fasilitas kesehatan milik DKI Jakarta sehingga jejaring layanan dapat lebih baik dan mampu memberikan akses yang luas.

"Sebagai momentum bagi seluruh unsur dalam rumah sehat untuk Jakarta dalam memberikan layanan kesehatan yang berorientasi pada pasien dan mengembangkan 'hospitality' dalam pelayanan," katanya.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: Antara

Tags

Terkini

Dua Kebakaran Terjadi di Jakarta Jumat Dini Hari

Jumat, 30 September 2022 | 06:04 WIB
X