Kena Covid Ringan, Antibodi Melindungi Enam Bulan

Kamis , 16 September 2021 | 10:04
Kena Covid Ringan, Antibodi Melindungi Enam Bulan
Sumber Foto: RRI.
Ilustrasi.

JAKARTA - Studi yang dilakukan Michigan Medicine menemukan bahwa sebagian besar pasien terinfeksi COVID-19 ringan menghasilkan antibodi yang dapat bertahan dan melindungi mereka dari infeksi ulang hingga enam bulan.

Para peneliti menganalisis hampir 130 subjek dengan penyakit COVID-19 yang dikonfirmasi dari PCR antara tiga dan enam bulan setelah infeksi awal. Tiga pasien dirawat di rumah sakit, sementara sisanya dirawat sebagai pasien rawat jalan dan mengalami infeksi ringan, dengan gejala termasuk sakit kepala, menggigil, dan kehilangan perasa atau penciuman.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam Microbiology Spectrum, mengungkapkan sekitar 90% peserta menghasilkan respons antibodi lonjakan dan nukleokapsid, dan semua kecuali satu memiliki tingkat antibodi persisten pada tindak lanjut.

"Sebelumnya, ada banyak kekhawatiran bahwa hanya mereka dengan COVID-19 parah yang menghasilkan respons antibodi yang kuat terhadap infeksi," kata Charles Schuler, M.D., penulis utama makalah dan asisten profesor klinis alergi dan imunologi di Michigan Medicine. 

"Kami menunjukkan bahwa orang-orang dengan sakit COVID-19 ringan merespon dengan sangat baik setelah infeksi mereka, membuat antibodi, dan menyimpannya," katanya lagi, seperti dikutip dari situs Michigan Medicine, Kamis (16/9/2021).

Peserta studi prospektif adalah pekerja perawatan kesehatan Michigan Medicine atau pasien dengan risiko tinggi terpapar COVID-19. Sebagian besar subjek mengambil bagian dalam penelitian tim peneliti yang sama sebelumnya, yang menemukan bahwa tes antibodi COVID efektif dalam memprediksi infeksi sebelumnya.

Selama periode pengamatan, tidak ada subjek yang menghasilkan antibodi yang terinfeksi ulang, dibandingkan dengan 15 pasien negatif antibodi. Tim Schuler juga menemukan bahwa kemampuan antibodi untuk menetralisir COVID-19 tidak berbeda secara signifikan dari kunjungan pertama, yang terjadi tiga bulan setelah infeksi, hingga kunjungan kedua pada tanda enam bulan.

"Sementara beberapa penelitian menunjukkan bahwa antibodi terhadap COVID-19 berkurang seiring waktu, temuan ini memberikan bukti prospektif yang kuat untuk kekebalan jangka panjang bagi mereka yang menghasilkan respons kekebalan terhadap infeksi ringan," kata James Baker Jr., MD, penulis senior studi tersebut. makalah dan direktur pendiri Pusat Alergi Makanan Mary H. Weiser di Michigan Medicine. 

"Sepengetahuan kami, ini adalah studi prospektif pertama yang menunjukkan pengurangan risiko infeksi ulang klinis pada jenis populasi tertentu." Di tengah meningkatnya kasus dan rawat inap, kata Schuler, tetap tidak divaksin akan menjadi hal yang "sangat mahal" bagi imunitas.

"Namun, saya tidak merekomendasikan mengutip penelitian ini sebagai alasan untuk tidak divaksinasi bagi mereka yang sebelumnya tidak pernah terinfeksi. Vaksinasi mengurangi infeksi, risiko rawat inap dan kematian akibat COVID-19, tanpa infeksi yang sebenarnya. Mencapai kekebalan alami dengan menunda vaksinasi agar terinfeksi adalah ketidaknyamanan yang tidak layak dilalui, berisiko bagi diri sendiri dan berisiko bagi orang lain." (E-4)



Sumber Berita: RRI.
KOMENTAR

End of content

No more pages to load