Pekka Lundmark Nahkoda Baru Nokia

Selasa , 03 Maret 2020 | 14:25
Pekka Lundmark Nahkoda Baru Nokia
Sumber Foto: ANTARA.
CEO Nokia Rajeev Suri dalam satu acara jumpa pers Nokia.

JAKARTA - Pekka Lundmark ditunjuk menjadi presiden dan CEO Nokia untuk menggantikan Rajeev Suri yang mengundurkan diri setelah lebih dari satu dekade memimpin Nokia dan Nokia Siemens Networks.

Lundmark efektif mengemban jabatan barunya mulai 1 September 2020, dan ia sekarang masih menjabat sebagai CEO Fortum, sebuah perusahaan energi yang berbasis di Espoo, Finlandia, di mana ia secara konsisten memberikan keuntungan kepada pemegang saham. 

Ia berhasil memperbarui strategi perusahaan, dan memposisikan perusahaannya untuk menjadi pemain yang kuat dalam sektor energi global yang sedang bertransformasi. Sebelum Fortum, Lundmark menjabat sebagai Presiden dan CEO Konecranes, pemimpin teknologi penanganan material global.

Sejak 1990-2000 ia memegang berbagai posisi eksekutif di Nokia, termasuk Wakil Presiden Strategi dan Pengembangan Bisnis di Nokia Networks, kata perusahaan Finlandia, Nokia, dalam pernyataan resmi, Senin (2/3), waktu setempat.

Lundmark memegang gelar Master of Science dari Helsinki University of Technology. Dia akan berbasis di Espoo, Finlandia. "Dengan akuisisi Alcatel-Lucent di belakang kami dan dunia 5G di depan kami, saya senang Pekka setuju untuk bergabung dengan Nokia," kata Risto Siilasmaa, Ketua Dewan Manajemen Nokia.

“Dia memiliki catatan kepemimpinan dan penciptaan nilai pemegang saham di perusahaan bisnis-ke-bisnis besar; pengalaman mendalam dalam jaringan telekomunikasi, digitalisasi industri, dan pasar-pasar utama seperti Amerika Serikat dan Cina; dan fokus pada kejelasan strategis, keunggulan operasional dan kinerja keuangan yang kuat," kata dia.

"Saya merasa terhormat memiliki kesempatan untuk memimpin Nokia, perusahaan luar biasa yang memiliki begitu banyak potensi dan begitu banyak orang berbakat," kata Lundmark. Rajeev Suri, Presiden dan CEO Nokia saat ini, mengindikasikan sebelumnya kepada dewan manajemen ia sedang mempertimbangkan untuk mengundurkan diri dari perannya asalkan ada rencana suksesi yang solid.

Dewan Direksi Nokia telah melakukan proses terstruktur untuk suksesi CEO dan telah bekerja sama dengan Suri untuk mengembangkan kandidat internal dan mengidentifikasi kandidat eksternal. Proses itu memuncak 2 Maret 2020, ketika Dewan Direksi Nokia membuat keputusan untuk bergerak maju dengan penunjukan Lundmark.

"Setelah 25 tahun di Nokia, saya ingin melakukan sesuatu yang berbeda," kata Suri. “Atas nama seluruh Dewan Direksi saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Rajeev atas banyak kontribusinya bagi Nokia, di mana dia telah melayani dengan kehormatan dan perbedaan,” kata Siilasmaa.

Suri akan meninggalkan posisinya saat ini pada 31 Agustus 2020 dan terus melayani sebagai penasihat Dewan Nokia hingga 1 Januari 2021. Selama masa jabatannya sebagai CEO Nokia dan Nokia Siemens Networks, Suri memimpin konsolidasi yang signifikan dari sektor infrastruktur telekomunikasi.

Ia juga melakukan perubahan mendasar dari Nokia Siemens Networks termasuk pelepasan banyak aset non-inti; pertumbuhan besar dalam bisnis lisensi paten yang sangat menguntungkan perusahaan; integrasi Alcatel-Lucent; dan diversifikasi yang berhasil ke pasar perangkat lunak dan perusahaan baru.

Di bawah kepemimpinannya, Nokia menjadi salah satu dari dua pemain teratas dalam infrastruktur telekomunikasi, naik dari posisi nomor empat, dengan ruang lingkup dan skala untuk kesuksesan jangka panjang.



Sumber Berita: ANTARA.
KOMENTAR

End of content

No more pages to load