• Senin, 5 Desember 2022

BPOM Pastikan Seluruh Vaksin Covid 19 Produksi dalam Negeri Halal

- Rabu, 28 September 2022 | 18:24 WIB
BPOM pastikan seluruh vaksin Covid 19 produksi dalam negeri halal.
BPOM pastikan seluruh vaksin Covid 19 produksi dalam negeri halal.

SINAR HARAPAN - KEPALA Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI Penny K Lukito memastikan tiga produsen vaksin COVID-19 di dalam negeri telah seluruhnya mengantongi sertifikat halal dari otoritas terkait.

"Semua vaksin halal. Sudah tersertifikasi halal, jadi semua vaksin Covid 19 dalam negeri adalah vaksin halal," kata Penny K Lukito di Jakarta, Rabu.

Sertifikasi kehalalan vaksin diterbitkan oleh Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) setelah melalui serangkaian audit aspek kehalalan.

Tiga produsen vaksin COVID-19 dalam negeri yang dimaksud adalah Vaksin IndoVac yang diproduksi PT Bio Farma bersama Baylor College of Medicine (BCM).

Vaksin InaVac produksi PT Biotis Pharmaceutical Indonesia bekerja sama dengan peneliti Universitas Airlangga, dan Vaksin berplatform mRNA produksi PT Etana yang saat ini belum diberi merek dagang.

IndoVac merupakan vaksin berplatform teknologi protein rekombinan yang dapat diadaptasi ke varian (strain) baru COVID-19. Sementara InaVac mengusung platform inactivated virus.

Penny mengatakan PT Etana menjadi produsen vaksin COVID-19 pertama di Indonesia yang saat ini telah mengantongi sertifikat halal pada pengembangan produk bioteknologi berplatform mRNA.

Seperti diketahui, vaksin mRNA merupakan salah satu jenis vaksin yang dikembangkan untuk menangani penyebaran COVID-19. Vaksin itu merupakan jenis terbaru yang kandungannya berbeda dengan jenis vaksin lainnya.

Vaksin konvensional biasanya mengandung virus atau kuman penyebab penyakit yang telah dilemahkan atau dimatikan.

Tapi, vaksin mRNA (messenger RNA) merupakan vaksin yang dikembangkan dengan teknologi komputerisasi pada proses pengurutan DNA.

Vaksin COVID-19 yang saat ini mengusung platform mRNA selain Etana, adalah produsen asal Amerika Serikat, Moderna dan Pfizer.

"Vaksin produksi Etana ini vaksin mRNA yang bisa disimpan 2 hingga 8 derajat celcius. Jadi, saya kira ini teknologi yang bagus juga, kita sudah ada di Indonesia," ujarnya.***

Editor: Rosi Maria

Sumber: Antara

Tags

Terkini

X