Alternatif Tujuan Wisata Kebudayaan Kuno Tionghoa di Singapura, Ten Courts of Hell di Haw Par Villa

- Rabu, 28 September 2022 | 17:05 WIB
Alternatif tujuan wisata kebudayaan kuno Tionghoa  di Singapura, Ten Courts of Hell di Haw Par Villa. (ANTARA/Chairul Rohman)
Alternatif tujuan wisata kebudayaan kuno Tionghoa di Singapura, Ten Courts of Hell di Haw Par Villa. (ANTARA/Chairul Rohman)

SINAR HARAPAN - MENJELAJAH berbagai destinasi di Singapura tidak hanya bisa dihabiskan untuk berbelanja, maupun ke tempat rekreasi ternama seperti Universal Studios maupun patung Merlion yang baru saja merayakan hari jadi yang ke-50.

Lebih dari itu, ternyata Singapura banyak menyimpan pilihan destinasi wisata yang mengedukasi dan memberikan pengetahuan sejarah dari zaman terdahulu.

Contohnya saja, salah satu museum bersejarah yang berlokasi di Pasir Panjang, yang banyak menyimpan kebudayaan-kebudayaan kuno dari kebudayaan Tionghoa yakni Par Haw Villa.

Museum yang bersebelahan dengan Stasiun MRT Par Haw Villa ini, akan menyambut pengunjungnya dengan berbagai ornamen bergaya Tionghoa zaman dahulu.

Memang, museum ini lebih banyak mengulas kebudayaan Tionghoa.

Memang, Haw Par Villa sendiri tersohor dengan penggambarannya yang jelas akan "Ten Courts of Hell" dari cerita rakyat Tionghoa dan akan bisa menjadi pengingat para pengunjung akan dahsyatnya pembalasan di masa mendatang.

Tempat ini juga bisa menjadi lokasi pembelajaran dan penggambaran yang nyata akan moralitas Tionghoa tradisional.

Pada area kompleks museum, berbagai patung dewa-dewi yang mereka percayai juga turut hadir di area komplek museum.

Bahkan, dari sejak awal pengunjung masuk sudah banyak disuguhkan oleh berbagai macam patung seperti patung Dewi Kwan Im yang langsung mengingatkan kita pada serial terkenal yaitu Sun Go Kong dan memang banyak Dewa-Dewi yang ada di museum ini hadir dalam serial tersebut.

Area kompleks yang cukup luas ini juga memiliki berbagai ornamen yang bisa dijadikan objek foto, para pengunjung banyak juga yang memanfaatkan berbagai hiasan yang ada di sana untuk dijadikan latar belakang foto.

Setelah puas melihat area luar yang begitu indah dengan deretan patung-patung, ANTARA diberikan kesempatan oleh Agoda untuk menjelajah negara Singapura dan langsung memasuki area dalam museum.

Pertama-tama, para pengunjung akan disuguhkan dengan sebuah serial film dokumenter yang menceritakan berbagai hal mengenai kehidupan dan juga keagamaan. Memang, museum ini erat dengan kebudayaan dan agama.

Setelah asyik menyaksikan film dokumenter sebagai pengantar sebelum memasuki area museum, para pengunjung dipersilahkan untuk keluar ruangan studio dan segera memasuki museum.

Dalam museum tersebut, terdapat kurang lebih 1.000 patung dan 150 diorama yang menggambarkan adegan nyata dari karya sastra Tionghoa nan legendaris seperti Journey To The West, Madame White Snake, dan kisah Eight Immortals.
 
Dari pintu awal, kita akan disuguhkan dengan berbagai perlakukan dan juga penyiksaan di berbagai neraka yang mereka percayai dari neraka pertama hingga neraka yang ke-10.

Dengan berbagai pembalasan dari apa yang pernah dilakukan di kehidupan sebelumnya.

Misal, seorang yang semasa hidupnya sering membunuh untuk mencuri harta maka orang tersebut akan masuk dalam area neraka ke-5 dan akan mendapat siksaan tubuhnya dilempar ke bukit yang di bawahnya terdapat pisau yang tajam.

Selain itu, banyak berbagai gambaran yang menyeramkan akan penyiksaan di neraka yang mereka percayai.

Semua tergambar dengan jelas sehingga tidak hanya melihat berbagai ornamen ilustrasi melainkan memberikan kita kesabaran untuk menjadi pribadi yang lebih baik di kehidupan saat ini.***

Editor: Rosi Maria

Sumber: Antara

Tags

Terkini

X