• Selasa, 29 November 2022

Waspada Serangan Jantung Akibat Stres Kronis

- Senin, 21 Februari 2022 | 15:21 WIB
Stres kronis bisa sebabkan ketegangan fisik pada tubuh.
Stres kronis bisa sebabkan ketegangan fisik pada tubuh.

JAKARTA - Stres selalu dikaitkan dengan masalah kesehatan lain, bahkan gangguan kesehatan ini disebut dapat mempersingkat hidup. Bisakah hal itu terjadi? Penelitian telah menunjukkan bahwa peningkatan stres psikologis dikaitkan dengan masalah kesehatan kardiovaskular, termasuk tekanan darah tinggi, serangan jantung, dan stroke.

Stres psikologis mungkin sama berbahayanya dengan kesehatan jantung. Serangan jantung sendiri dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti obesitas, tekanan darah tinggi, merokok, kolesterol tinggi dan kurang aktivitas fisik.

Bagaimana stres mempengaruhi tubuh?

Dikutip dari Healthline pada Senin, stres tidak selalu merupakan hal yang negatif. Bahkan, itu bisa berguna. Stres jangka pendek dapat memberi energi untuk menyelesaikan proyek atau memenuhi tenggat waktu.

Ini dapat mendorong Anda untuk lebih baik saat berbicara di depan umum. Stres juga dapat membantu membuat keputusan sepersekian detik, seperti dalam situasi yang mengancam jiwa. Anda bahkan bisa merasa stres di saat-saat bahagia, seperti pernikahan baru, rumah baru, atau bertemu orang baru.

Tetapi terlalu banyak stres dan stres pada saat Anda tidak berada dalam situasi yang mengancam dapat berbahaya bagi kesejahteraan dan kesehatan jantung secara keseluruhan.

Stres jangka panjang (kronis) mungkin akibat dari kekhawatiran yang terus-menerus tentang pekerjaan, hubungan, kondisi kesehatan, atau keadaan ekonomi. Ini mungkin muncul dengan sendirinya yang ditandai dengan lekas marah, depresi, kecemasan, sering termenung dan kesedihan tanpa sebab.

Tidak ada dua penyebab stres yang sama, dan tidak ada dua orang yang memiliki pengalaman yang sama dengannya. Stres kronis dapat menyebabkan gejala seperti otot tegang, lelah, insomnia, sakit kepala dan sakit perut.

Stres kronis juga dapat membuat merasa tidak bisa mengendalikan emosi atau tindakan. Bahkan seseorang mungkin lebih sering mengalami perubahan suasana hati.

Stres juga memicu pusat ketakutan di otak. Ini memberi tahu tubuh Anda bahwa Anda berada dalam mode fight-or-flight, bahkan dalam situasi sehari-hari seperti bekerja atau mengendarai mobil. Hal ini akan mengirimkan banjir kortisol, hormon stres, ke dalam tubuh Anda untuk "merespon" stres.

Seiring waktu, peningkatan kadar hormon stres dapat menyebabkan serangkaian efek yang tidak diinginkan, seperti tekanan darah tinggi, peningkatan peradangan, berkurangnya aliran darah ke jantung, risiko serangan jantung dan stroke yang lebih tinggi.

Bisakah stres meningkatkan risiko serangan jantung?

Stres dapat mempengaruhi banyak bagian tubuh, terutama jantung dan sistem kardiovaskular. Sebuah analisis tahun 2021, memeriksa lebih dari 900 pasien dengan penyakit jantung namun dalam kondisi stabil. Para peneliti ingin melihat bagaimana jantung orang-orang dan aliran darah ke jantung mereka merespons stres fisik dan emosional.

Berkurangnya aliran darah ke jantung dapat memicu serangan jantung dan kejadian kardiovaskular lainnya. Peserta penelitian memiliki tes stres fisik dan mental standar serta dampak tes tersebut pada aliran darah ke jantung mereka yang diukur.

Analisis menemukan bahwa stres mental banyak mempengaruhi jantung peserta selama tes pertama dan kedua yang telah dilakukan. Para peserta yang mengalami tekanan mental juga lebih mungkin mengalami serangan jantung nonfatal atau meninggal karena penyakit kardiovaskular pada tahun-tahun setelah tes.

Dengan kata lain, stres berdampak signifikan pada kesehatan jantung dan juga meningkatkan risiko serangan jantung serta stroke di tahun-tahun mendatang.

Analisis ini mengonfirmasi studi sebelumnya terhadap lebih dari 24.000 pasien di 52 negara. Studi ini menemukan bahwa orang yang mengalami stres psikologis tingkat tinggi pada tahun sebelum penelitian, dua kali lebih mungkin mengalami serangan jantung dalam periode 5 tahun setelah penelitian.

Otak mempengaruhi jantung

Di dalam otak terdapat amigdala yang merespon stres atau dikenal sebagai "pusat ketakutan" otak. Penelitian menunjukkan bahwa ketika Anda merasa stres atau cemas, amigdala akan aktif, dan mengirimkan banyak hormon stres ke dalam tubuh untuk mengaktifkan respons fight-or-flight. Ini juga mengurangi aliran darah ke jantung, yang membuat jantung Anda kekurangan oksigen dan nutrisi yang sangat dibutuhkan.

Dalam situasi yang mengancam jiwa, hal ini diperlukan. Ini akan mempersiapkan Anda untuk berjuang atau melarikan diri. Tetapi pada hari kerja normal ketika bos atau rekan kerja membuat Anda kesal, respons alami ini tidak begitu membantu.

Seiring waktu, kadar hormon tinggi yang konstan ini dapat meningkatkan tekanan darah. Ini juga dapat menyebabkan peradangan di arteri, meningkatkan lemak tubuh serta resistensi insulin yang lebih besar. Semua efek ini dapat meningkatkan penumpukan plak dan penyakit arteri sehingga meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke.

Penelitian tahun 2020 menunjukkan bahwa risiko yang ditimbulkan oleh stres mirip dengan risiko yang ditimbulkan oleh faktor risiko serangan jantung seperti kelebihan berat badan atau obesitas, pola makan yang buruk, kurang olahraga. Para dokter biasanya menyarankan untuk menjaga bobot tubuh tetap ideal dan mengkonsumsi makanan sehat. Namun penelitian terbaru juga menyebutkan agar pasien menjaga tingkat stres dan menurunkannya.

Mengelola stres dengan sehat

Stres psikologis kronis terkait dengan risiko serangan jantung dan stroke yang lebih besar. Tetapi kesehatan mental yang positif dapat membantu menurunkan risiko kejadian ini.

Mengelola stres bukanlah solusi yang sama untuk semua orang. Mungkin diperlukan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk mengetahui jenis teknik manajemen stres apa yang paling membantu Anda mengatasi stres dan membalikkan efek fisik yang dapat ditimbulkan oleh stres kronis pada tubuh.

Berikut ini adalah beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk mengelola stres dengan cara yang sehat. Olahraga teratur membantu menurunkan tekanan darah, mengatur berat badan, dan memerangi banyak risiko kardiovaskular yang terkait dengan serangan jantung, termasuk stres psikologis. Anda tidak perlu melakukan banyak olahraga untuk menuai hasilnya. Mulailah dengan berjalan kaki selama 15 hingga 20 menit per hari, dan tingkatkan kecepatan dan durasi yang nyaman bagi Anda.

Tidur dan stres saling berhubungan. Seringkali orang yang mengalami stres kronis memiliki masalah kesehatan. Hal ini pun dapat memperburuk stres dan gejalanya, seperti lekas marah dan perubahan suasana hati.

Mulailah dengan membuat ruangan yang nyaman untuk tidur. Cobalah untuk menghindari gangguan pada siklus tidur seperti berolahraga larut malam atau makan terlalu dekat dengan waktu tidur. Usahakan untuk tidur selama 7 hingga 8 jam, dan tidur siang sebentar jika perlu, tetapi jangan terlalu sore.

Luangkan waktu untuk bertemu dengan teman atau pergi makan malam bersama keluarga. Persahabatan dan hubungan ini dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung dan juga mengurangi tingkat stres.

Meditasi, latihan pernapasan terkontrol, dan bentuk latihan ringan seperti yoga dan tai chi semuanya bekerja untuk mengaktifkan sistem saraf parasimpatis tubuh. Bagian tubuh ini membantu menenangkan otak dan mengurangi dampak stres.
Hobi atau hiburan baru tidak akan mengakhiri stres kronis, tetapi dapat membantu mengalihkan Anda dari pikiran negatif dan menghilangkan kekhawatiran.

Ketika Anda tidak fokus pada masalah ini, otak dan tubuh mendapat kesempatan untuk bersantai. Seiring waktu, gangguan ini mungkin menghabiskan lebih banyak kapasitas otak Anda daripada stres.

Mengurangi stres bukan satu-satunya ukuran untuk meningkatkan kesehatan jantung dan mengurangi risiko serangan jantung. Anda dapat mengambil tindakan lain untuk meningkatkan kesehatan jantung dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan.

Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kesehatan jantung di antaranya adalah olahraga hingga konsumsi obat. Olahraga dapat mengurangi kadar kortisol. Ini juga melepaskan endorfin atau hormon yang memerangi stres, meningkatkan kesehatan jantung, dan meningkatkan sirkulasi ke seluruh tubuh. Ingat, stres mengurangi aliran darah ke jantung.

Rutinitas tidur yang sehat penting untuk mengurangi tingkat stres dan memerangi efek stres, tetapi tidur siang dapat memainkan peran langsung dalam meningkatkan kesehatan jantung. Saat tidur siang, tingkat kortisol turun, yang menghapus sebagian stres yang Anda alami.

Diet seimbang yang terdiri dari buah-buahan dan sayuran, protein tanpa lemak (seperti ikan, ayam, kacang-kacangan, dan polong-polongan), dan biji-bijian. Makanan kaya nutrisi ini dapat meningkatkan kadar kolesterol dan membantu Anda mengatur berat badan dan kadar gula darah.

Penyakit seperti COVID-19 menempatkan orang dengan penyakit jantung atau masalah kesehatan jantung pada risiko komplikasi dan kematian yang lebih besar. Mendapatkan vaksinasi membantu mengurangi risiko infeksi, dan jika hasil tes Anda positif, vaksin dapat membantu menurunkan risiko komplikasi serius.

Jika Anda masih mengalami terlalu banyak stres, bicarakan dengan dokter. Obat resep tertentu dapat membantu mengurangi dampak kecemasan pada tubuh termasuk jantung Anda. Beberapa obat juga dapat mengurangi risiko kejadian kardiovaskular, termasuk serangan jantung. (E-4)

Editor: editor4

Tags

Terkini

X