• Selasa, 29 November 2022

Tidak Ada Paparan Asap Rokok yang Aman

- Sabtu, 22 Mei 2021 | 11:18 WIB
Ilustrasi.
Ilustrasi.

JAKARTA - Hampir seperempat wanita hamil mengatakan mereka pernah menjadi perokok pasif - di rumah, di tempat kerja, di sekitar teman atau kerabat - yang, menurut penelitian terbaru, terkait dengan perubahan epigenetik - yang berarti perubahan pada bagaimana cara mengatur gen daripada perubahan pada kode genetik itu sendiri - pada bayi yang dapat meningkatkan risiko gangguan perkembangan dan kanker.

Studi yang diterbitkan hari ini di Perspektif Kesehatan Lingkungan oleh para peneliti di Pusat Kanker Massey Universitas Persemakmuran Virginia (VCU), adalah yang pertama menghubungkan perokok pasif selama kehamilan dengan modifikasi epigenetik pada gen terkait penyakit, diukur saat lahir, yang mendukung gagasan bahwa banyak penyakit orang dewasa berasal dari eksposur lingkungan - seperti stres, gizi buruk, polusi atau asap tembakau - selama perkembangan awal.

"Apa yang kami rekomendasikan kepada ibu secara umum adalah bahwa tidak ada tingkat paparan asap yang aman," kata pemimpin penulis studi Bernard Fuemmeler, Ph.D., MPH, direktur asosiasi untuk ilmu kependudukan dan wakil ketua sementara program Pencegahan dan Pengendalian Kanker di VCU Massey Cancer Center, seperti dikutip dari Virginia Commonwealth University, Sabtu (22/5/2021). 

"Bahkan tingkat asap yang rendah dari paparan orang lain memengaruhi tanda epigenetik pada jalur terkait penyakit. Itu tidak berarti setiap orang yang terpapar akan memiliki anak dengan hasil penyakit tertentu, tetapi itu berkontribusi pada peningkatan risiko."

Fuemmeler dan rekannya menganalisis data dari 79 wanita hamil yang terdaftar di Newborn Epigenetics Study (NEST) antara 2005 dan 2011. Selama trimester pertama, semuanya memiliki konsentrasi kotinin - produk sampingan nikotin - dalam darah mereka yang konsisten dengan tingkat paparan asap yang rendah, mulai dari tidak ada sampai tingkat yang konsisten dengan asap rokok orang lain.

Setelah para wanita ini melahirkan, para peneliti mengambil sampel darah tali pusat, yang merupakan darah yang sama yang bersirkulasi melalui janin dalam rahim, dan melakukan apa yang disebut sebagai studi asosiasi epigenome-wide (EWAS) untuk mencari korelasi antara kadar kotinin dalam darah dari ibu selama kehamilan dan pola epigenetik pada bayi saat lahir.

Ketika kadar kotinin lebih tinggi, bayi baru lahir lebih cenderung memiliki "tanda" epigenetik pada gen yang mengontrol perkembangan fungsi otak, serta gen yang terkait dengan diabetes dan kanker.

Tanda-tanda ini bisa berarti sangat banyak atau sangat sedikit molekul yang terikat pada untai DNA, yang memengaruhi seberapa dapat diaksesnya gen tertentu. Jika sebuah gen terikat erat oleh banyak tanda, maka lebih sulit bagi mesin molekuler untuk mengaksesnya dan kecil kemungkinannya untuk diekspresikan. Di sisi lain, jika suatu gen relatif tidak terbebani, maka gen itu mungkin diekspresikan pada tingkat yang lebih tinggi dari biasanya. Memberi timbangan ke salah satu arah dapat menyebabkan penyakit.

"Ini menyoroti pentingnya udara bersih," kata Fuemmeler, yang juga seorang profesor perilaku kesehatan dan kebijakan di Sekolah Kedokteran VCU dan memegang Gordon D. Ginder, M.D., Ketua Penelitian Kanker di Massey. "Ini penting tidak hanya untuk rumah kita, tetapi juga di lingkungan. Kebijakan udara bersih membatasi asap di tempat umum, dan untuk wanita hamil yang mungkin memiliki efek jangka panjang pada keturunannya." (E-4)

Halaman:

Editor: editor4

Tags

Terkini

X