Korban Letusan Semeru 43 Orang Meninggal, 104 Terluka

Kamis , 09 Desember 2021 | 20:25
Korban Letusan Semeru 43 Orang Meninggal, 104 Terluka
Sumber Foto BNPB/BPBD Lumajang
Pencarian korban letusan Gunung Semeru terus dilanjutkan

JAKARTA--Hari ke lima paska erupsi Gunung Semeru, tim gabungan terus melakukan upaya pencarian dan pertolongan lanjutan di beberapa lokasi, selain pembersihan dan asesmen lanjutan.

Dikutip dari laman resmi Badan Nasional Pebnanggulangan Bencana (BNPB), Kamis (9/12), kegiatan pencarian dan pertolongan serta pembersihan yang dilakukan sejak pagi hari sempat dihentikan sementara karena terpantau awan hitam pekat dan mendung di sekitar Curah Kobokan.

Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari,  dalam penjelasan tertulis mengatakan hingga pukul 12.00 WIB, jumlah korban meninggal dari erupsi Gunung Semeru bertambah empat orang sehingga totalnya menjadi 43 orang. Sementara itu, warga luka-luka ada 104 orang, yang mana sebanyak 32 orang mengalami luka berat dan 82 lainnya luka sedang.

Sebelumnya dikabarkan jumlah pengungsi akibat letusan dan gururan lahar Semeru mencapai 6.022 jiwa yang tersebar di 115 titik pos pengungsian. “Sebaran jumlah penyintas paling banyak berada di Kecamatan Candipuro dengan 2.331 orang,” kata Abdul Muhari dalam siaran pers.

Di Kecamatan Pasirian 983 orang, Pronojiwo 525, Tempeh 554, Sumbersuko 302, Lumajang 271, Pasrujamber 212, Sukodono 204, Kunir 127, Tekung 67, Senduro 66, Padang 62, Jatiroto 59, Kedungjajang 50, Klakah 45, Yosowilangun 40, Rowokangkung 37, Ranuyoso 26, Randuagung 24, Tempusari 23 dan Gucialit 14.

 

Selain pengungsian, erupsi juga berdampak pada aset warga seperti rumah warga dan hewan ternak. Data sementara mencatat rumah terdampak 2.970 unit dan hewan ternak 3.026 ekor, dengan rincian sapi 764 ekor, kambing 684 dan unggas lainnya 1.578.

Data sementara fasilitas umum (fasum) terdampak antara lain sarana pendidikan 42 unit, sarana ibadah 17, fasilitas kesehatan 1 dan jembatan rusak 1.

Menurut Muhari, lokasi pengungsian juga mengalami peningkatan menjadi 121 yang terbagi di beberapa titik meliputi; Kecamatan Pronojiwo ada 10 lokasi/525 jiwa, Kecamatan Candipuro 10 lokasi/2.331 jiwa, Kecamatan Pasirian 4 lokasi/1.307 jiwa, Kecamatan Lumajang 11 lokasi/335 jiwa, Kecamatan Tempeh 13 lokasi/640 jiwa, Kecamatan Sukodono 9 lokasi/204 jiwa, Kecamatan Senduro 4 lokasi/66 jiwa, Kecamatan Sumbersuko 7 lokasi/302 jiwa.


Adapun Kecamatan Padang 3 lokasi/62 jiwa, Kecamatan Tekung 3 lokasi/67 jiwa, Kecamatan Yosowilangun 7 lokasi/89 jiwa, Kecamatan Kunir 7 lokasi/127 jiwa, Kecamatan Jatiroto 3 lokasi/59 jiwa, Kecamatan Rowokangkung 4 lokasi/37 jiwa, Kecamatan Randuagung 6 lokasi/24 jiwa, Kecamatan Ranuyoso 1 lokasi/26 jiwa, Kecamatan Klakah 5 lokasi/45 jiwa, Kecamatan Gucialit 3 lokasi/11 jiwa, Kecamatan Pasrujambe 2 lokasi/212 jiwa, Kecamatan Tempursari 2 lokasi/23 jiwa dan Kecamatan Kedungjajang 7 lokasi/50 jiwa.

Sementara itu, kerusakan dan kerugian yang dihimpun meliputi 31 fasilitas umum terdampak, hewan ternak sapi 764 ekor, kambing/domba 648 ekor dan unggas 1.578 ekor.



Sumber Berita: BNPB

Tags :

KOMENTAR

End of content

No more pages to load