Basarnas Catat 300 Angka Kecelakaan Nasional

Rabu , 23 Juni 2021 | 14:39
Basarnas Catat 300 Angka Kecelakaan Nasional
Sumber Foto Antara/Kasmono
Kepala Pusat Data dan Informasi Basarnas Pusat, Didi Hamzar.

BANGKA - Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) mencatat kurang lebih 300 angka kecelakaan nasional atau kondisi membahayakan jiwa manusia tersebar di sejumlah wilayah di Indonesia.

Kepala Pusat Data dan Informasi Basarnas Pusat Didi Hamzar di Sungailiat, Rabu (23/6/2021) mengatakan, kurang lebih 300 angka kecelakaan nasional itu terhitung dari Januari 2021 hingga sekarang.

"Angka kecelakaan atau kondisi membahayakan jiwa manusia tersebut didominasi kecelakaan wilayah perairan seperti di laut, sungai maupun wilayah perairan lainnya," katanya.

Menurut dia, tingginya angka kecelakaan di perairan karena letak geografis yang merupakan wilayah kepulauan dengan kondisi di sebagian wilayah perairan cukup ekstrim.

Dia mengakui, meskipun Basarnas memiliki kemampuan semua bidang namun jumlah personel cukup terbatas, sehingga dituntut memperkuat komunikasi dan sinergitas di semua lembaga di daerah termasuk dengan lembaga TNI dan Polri.

Sesuai dengan fungsi dan strategi, kata Didi Hamzar, dalam menjalankan tugas penyelamatan korban mengedapankan pola Profesional, Sinergi dan Militan serta merespon dengan cepat "Quick Response".

"Personel Basarnas secara nasional membutuhkan 10.000 personel tetapi saat ini hanya memiliki 3.800 personel artinya postur pegawai Basarnas masih rendah atau kurus," ia menjelaskan.

Menurut dia, kondisi pandemi Covid-19 mempengaruhi tingginya angka membahayakan jiwa manusia karena masyarakat memaksa berusaha memenuhi kebutuhan hidupnya.(*)



Sumber Berita: Antara
KOMENTAR

End of content

No more pages to load