BNN: Harga Narkoba di Indonesia Sangat Tinggi

Selasa , 20 Maret 2018 | 17:50
BNN: Harga Narkoba di Indonesia Sangat Tinggi
Sumber Foto jawapos.com
Irjen Heru Winarko

JAKARTA - Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Irjen Heru Winarko mengatakan Indonesia menjadi pasar peredaran narkoba karena harga narkoba di Indonesia sangat tinggi, lebih tinggi daripada harga pasaran di negara-negara lain.

"Karena harga di Indonesia luar biasa mahal, pengedar berupaya memasukkan dengan cara apa pun," kata Heru dalam Forum Merdeka Barat 9 di Jakarta, Selasa (20/3/2018).

Karena itu, Heru mengatakan pemerintahan Presiden Joko Widodo fokus pada mengurangi pasokan narkoba dari luar negeri dan memotong permintaan narkoba dari dalam negeri.

Menurut dia, narkoba adalah musuh bersama yang harus diperangi bersama. BNN mendapatkan mandat dari negara untuk mencegah dan memberantas peredaran serta penyalahgunaan narkoba bersama para pemangku kepentingan lainnya.

"Perang terhadap narkoba bukan hanya tugas BNN, tetapi tugas kita semua. Masalah narkoba ini kita seperti dipukuli terus menerus, tetapi kita hanya bertahan," tuturnya seperti dilansir antaranews.com.

Untuk pencegahan dan pemberantasan narkoba, Heru mengatakan BNN sudah menjalin kerja sama dan koordinasi dengan kementerian/lembaga lainnya, misalnya Direktorat Jenderal Bea Cukai Kementerian Keuangan dan Kepolisian RI.

"Narkoba juga sudah masuk ke desa-desa. Perlu ada dukungan dari Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi agar masyarakat desa bisa menanggulangi narkoba," katanya.

Sepanjang 2017, BNN telah mengungkap 46.537 kasus narkoba dan menangkap 58.365 tersangka kasus narkoba dan 34 tersangka tindak pidana pencucian uang yang bersumber dari kasus narkoba.

Dari seluruh kasus itu, barang bukti yang berhasil didapatkan BNN, Polri dan Ditjen Bea Cukai adalah 4,71 ton sabu-sabu, 151,22 ton ganja dan 2.940.748 butir ekstasi.

 

KOMENTAR

End of content

No more pages to load