Wiku: Jangan Sampai Peningkatan Kasus Pascalibur Terulang

Jumat , 18 Desember 2020 | 17:32
Wiku: Jangan Sampai Peningkatan Kasus Pascalibur Terulang
Sumber Foto Antara/Muhammad Zulfikar
Koordinator Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito.

JAKARTA - Koordinator Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito mengingatkan agar jangan sampai peningkatan kasus aktif Covid-19 terulang pascalibur natal dan tahun baru seperti libur panjang sebelumnya.

"Pelajarannya cukup tiga kali jangan sampai empat kali," kata dia dalam diskusi virtual dengan tema "Napas panjang penanganan Covid-19" yang dipantau di Jakarta, Jumat (18/12/2020).

Ia mengkhawatirkan bila tidak ada evaluasi dan antisipasi dari kejadian peningkatan kasus pascalibur panjang sebelumnya, maka kasus aktif akan meningkat di Januari 2021.

"Yang terjadi adalah korban dan Januari akan menjadi berat bagi masyarakat Indonesia karena fasilitas kesehatan tidak mampu menangani korban yang banyak," katanya.

Berkaca dari tiga kali libur panjang yang dilalui sebelumnya, terjadi lonjakan kasus signifikan yakni 50 hingga 100 persen setelah 14 hari kemudian.

Oleh karena itu, pemerintah telah mengatur dan membuat kebijakan pemangkasan libur akhir tahun agar kejadian serupa tidak terulang lagi.

Adapun libur akhir tahun yang dipangkas merupakan pengganti cuti bersama Idul Fitri yakni 28, 29 dan 30 Desember. Namun, untuk libur Natal dan tahun baru tidak dipotong.

Menurut dia, masyarakat tetap bisa menikmati liburan yang menyenangkan dengan membuat aktivitas kreatif di rumah bersama anggota keluarga.

"Lebih baik liburan di rumah. Sebab, kalau kita pergi jarak jauh biasanya akan lelah dan imunitas turun dan ini berbahaya," dia menambahkan.(*)

 



Sumber Berita: Antara
KOMENTAR

End of content

No more pages to load