Belum Ditemukan, Kapal KM Dimas Hilang Kontak Sejak Jumat di Perairan Lebak

Banjar Chaeruddin
- Sabtu, 28 Januari 2023 | 17:52 WIB
Tim SAR Banten tengah melakukan pemantauan menghilangnya nakhoda KM Dimas di perairan Lebak, tepatnya pesisir Pantai Cihara. ANTARA/HO-Basarnas.
Tim SAR Banten tengah melakukan pemantauan menghilangnya nakhoda KM Dimas di perairan Lebak, tepatnya pesisir Pantai Cihara. ANTARA/HO-Basarnas.
SINAR HARAPAN--Tim Pencarian dan Pertolongan atau SAR Banten melakukan penyisiran terhadap nakhoda kapal motor (KM) Dimas yang hilang kontak di perairan Lebak, Jumat (27/1).

"Kami berharap nakhoda KM Dimas yang bernama Makmur (56), warga Binuangeun, Kecamatan Wanasalam, Kabupaten Lebak hari ini dapat ditemukan," kata Kepala Basarnas Banten Adil Triyanto, di Lebak, Sabtu.

Tim SAR Banten melakukan penyisiran di perairan Lebak, tepatnya pesisir Cihara sebagai tempat kejadian perkara (TKP) menghilangnya KM Dimas.

Tim SAR melakukan penyisiran dengan rencana operasional (renops) hingga luas area pencarian sejauh 24,42 kilometer.

Selain itu, juga melakukan penelusuran di pantai lima kilometer kearah barat dari Pantai Cihara.

Peralatan yang digunakan adalah rescue car, palsar air, palsar komunikasi, palsar medis, dan APD hazmat

Pencarian dan pertolongan juga melibatkan tim Rescue Unit Siaga SAR Lebak, Polairud Binuagen, BPBD Banten, dan masyarakat.

"Kami berharap cuaca normal, sehingga penyisiran dan pencarian korban berjalan lancar," kata Adil.

Ia mengatakan, peristiwa hilang kontak nakhoda KM Dimas itu, Jumat ( 27/1), pukul 21.00 WIB saat seorang warga Desa Muara, Kecamatan Wanasalam, Kabupaten Lebak datang ke MUP Binuangeun melaporkan bahwa KM Dimas yang dinakhodai Makmur sampai saat ini telah hilang kontak dan tidak ada kabar.

Makmur pada Senin (23/1) pukul 09.00 WIB berangkat melaut untuk mencari ikan di perairan Binuangen tanpa anak buah kapal (ABK).

Selanjutnya, Kamis (26/1), pukul 10.00 WIB nakhoda Makmur memberitahukan via telepon kepada anaknya bernama Seli bahwa KM Dimas kehabisan bahan bakar minyak (BBM) pukul 11.00 WIB, posisi KM Dimas berada di perairan Lebak, tepatnya Pantai Cihara (lego jangkar).

Namun, selang beberapa jam sekitar pukul 12.28 WIB nakhoda Makmur kembali memberitahukan kepada anaknya bahwa KM Dimas putus tali jangkar.

Sampai keesokan harinya pada Jumat (27/1) sekitar pukul 13.50 WIB, korban kembali memberitahukan kepada Seli bahwa KM Dimas sudah tidak tahu keberadaannya di perairan mana hingga sampai saat ini sudah tidak ada komunikasi kembali dengan orangtuanya itu.

Editor: Banjar Chaeruddin

Sumber: Antara

Tags

Terkini

X