Banjir di Kabupaten Bireuen Aceh Renggut Dua Korban Jiwa

- Sabtu, 19 November 2022 | 15:07 WIB
Tim BPBD Kabupaten Bireuen mengevakuasi korban banjir yang terjadi di Kecamatan Makmur, Kabupaten Bireun, Provinsi Aceh, Sabtu (19/11/2022).(Antara/HO-BNPB)
Tim BPBD Kabupaten Bireuen mengevakuasi korban banjir yang terjadi di Kecamatan Makmur, Kabupaten Bireun, Provinsi Aceh, Sabtu (19/11/2022).(Antara/HO-BNPB)

SINAR HARAPAN - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan banjir yang terjadi di Kabupaten Bireuen, Provinsi Aceh, merenggut dua korban jiwa, Sabtu 19 November 2022.
 
“Hasil asesmen tim Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bireuen, satu korban meninggal dunia karena terseret arus banjir dan satu lagi meninggal karena tersetrum aliran listrik,” ujar Pelaksana tugas Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta.
 
Abdul mengatakan keduanya telah dievakuasi oleh tim BPBD Kabupaten Bireuen. Banjir yang terjadi setelah hujan dengan intensitas tinggi yang berlangsung sejak pukul 03.40 WIB itu merendam 19 gampong di Kecamatan Makmur dengan tinggi muka air 20-50 sentimeter.

Baca Juga: BPBD Pastikan Tidak Ada Korban Jiwa Akibat Banjir di Tiga Kabupaten Sulawesi Barat

Adapun rincian wilayah gampong yang terdampak meliputi Bland Dalam, Pandak, Mon Ara, Ulee Gle, Blang Mane, Mereubo, Matang Kumbang, Blang Perlak, Panton Mesjid, Sukarame, Lepehan Masjid, Blang Kuthang, Cot Kruet, Buket Selamat, Tringgadeng, Leubu Mesjid, Kuta Barat, Leubu Cot dan Leubu Me.

Laporan terkini dari BPBD Kabupaten Bireuen, banjir berangsur surut di Gampong Ulee Gle. Kendati demikian, hujan dengan intensitas ringan hingga lebat yang dapat disertai petir masih berpotensi terjadi di wilayah Kabupaten Bireuen hingga Senin (21/11), sebagaimana menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).
 
Menyikapi hal itu, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengimbau kepada seluruh unsur pemerintah daerah dan masyarakat agar dapat mengantisipasi adanya potensi bencana susulan yang dapat dipicu oleh fenomena cuaca ekstrem.

Baca Juga: Akibat Banjir Lebih 1.000 Hektar Tanaman Padi di Aceh Timur Terancam Gagal Panen

“Upaya seperti pemantauan kondisi sungai, pembersihan sampah maupun material lain yang dapat menyumbat aliran air, memantau kondisi tanggul, jalan dan jembatan hingga pemantauan debit air saat terjadi hujan lebat disarankan perlu dilakukan secara berkala,” ujar Abdul.
 
Guna meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi potensi bencana susulan, masyarakat di sepanjang aliran sungai agar melakukan evakuasi mandiri sementara jika terjadi hujan menerus dengan intensitas tinggi selama lebih dari satu jam.
 
Masyarakat juga diharapkan agar selalu memperhatikan kondisi debit sungai dan menghindari lereng curam yang minim vegetasi.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: ANTARA

Tags

Terkini

X