Ratusan Siswa SDN Gugut Jember Diliburkan Gegara Atap Kelas Ambruk

- Rabu, 26 Oktober 2022 | 12:51 WIB
Atap ruang kelas yang ambruk di SDN 02 Gugut, Desa Gugut, Kecamatan Rambipuji, Kabupaten Jember, Jatim, Rabu (26/10/2022).(Antara/Zumrotun Solichah)
Atap ruang kelas yang ambruk di SDN 02 Gugut, Desa Gugut, Kecamatan Rambipuji, Kabupaten Jember, Jatim, Rabu (26/10/2022).(Antara/Zumrotun Solichah)


SINAR HARAPAN - Kegiatan belajar mengajar (KBM) ratusan siswa SDN 02 Gugut di Desa Gugut, Kabupaten Jember, Jawa Timur terpaksa diliburkan karena sejumlah atap ruang kelas ambruk dan tidak bisa digunakan untuk kegiatan belajar, Rabu 26 Oktober 2022.

"Kami terpaksa meliburkan kegiatan belajar karena masih melakukan pembersihan atap ruang kelas yang ambruk," kata Kepala SDN 02 Gugut, Sucipto di Jember.

Atap sejumlah ruangan di SDN Gugut di Desa Gugut, Kecamatan Rambipuji, Kabupaten Jember ambruk usai hujan deras yang mengguyur di wilayah setempat pada Selasa (25/10) sore.

Baca Juga: Dinas Kesehatan DKI Sebar Nomor Layanan Informasi Gangguan Ginjal Akut

Menurutnya, ada tiga ruangan yang atapnya ambruk yakni satu laboratorium yang digunakan untuk menyimpan alat alat drumband dan dua ruang kelas, sehingga totalnya ada tiga ruangan yang rusak.

"Awalnya anak-anak masuk sekolah hari ini tapi mereka lalu lalang di sekitar atap ruang kelas yang ambruk yang sedang dibersihkan, sehingga kami minta izin ke Dinas Pendidikan untuk meliburkan siswa satu hari saja," katanya.

Ia mengatakan dua ruangan kelas yang atapnya ambruk tersebut memang rapuh dan usianya sudah tua, bahkan sudah lama tidak dilakukan perbaikan, sehingga ketika hujan deras mengguyur maka atap mudah ambruk.

Baca Juga: BMKG Ingatkan, Waspadai Dampak Rob Semasa Fenomena Bulan Baru dan Perigee

"Alhamdulillah tidak ada korban jiwa dalam kejadian ambruknya atap ruang kelas itu karena terjadi pada Selasa (25/10) sore, namun ketiga ruangan tidak bisa digunakan," katanya.

Pihak sekolah, lanjut dia, sudah melaporkan ambruknya ruang kelas kepada Dinas Pendidikan Jember dan dijanjikan akan mendapat alokasi perbaikan pada tahun 2023.

"Selama belum ada perbaikan, puluhan siswa kelas 6A dan 6B yang ruang kelasnya rusak akan belajar di ruang darurat yakni di Unit Kesehatan Siswa (UKS) dan perpustakaan yang berukuran 3x3 meter," katanya.

Total jumlah siswa SDN 2 Gugut sebanyak 306 siswa, sedangkan jumlah siswa kelas 6A dan 6B yang akan mengikuti kegiatan belajar di kelas darurat sebanyak 48 siswa.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: Antara

Tags

Terkini

X