• Jumat, 30 September 2022

BMKG Ingatkan, Waspadai Gelombang Sangat Tinggi di Laut Selatan Jabar-Yogyakarta

- Kamis, 18 Agustus 2022 | 09:38 WIB
Gelombang tinggi menghampiri pesisir Pantai Bagedur di Lebak, Banten beberapa waktu lalu.(Dok/Antara/Muhammad Bagus Khoirunas)
Gelombang tinggi menghampiri pesisir Pantai Bagedur di Lebak, Banten beberapa waktu lalu.(Dok/Antara/Muhammad Bagus Khoirunas)


SINAR HARAPAN - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyampaikan peringatan dini berkenaan dengan potensi munculnya gelombang sangat tinggi di laut selatan Jawa Barat (Jabar) hingga Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dari 18 sampai 20 Agustus 2022.

"Peringatan dini ini kami keluarkan karena tinggi gelombang laut selatan Jabar hingga DIY berpotensi mencapai empat sampai enam meter atau masuk kategori sangat tinggi," kata Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Teguh Wardoyo di Cilacap, Jawa Tengah, Kamis 18 Agustus 2022.

Menurut dia, selama kurun 18 sampai 20 Agustus 2022 gelombang sangat tinggi berpotensi menghampiri perairan selatan Sukabumi, perairan selatan Cianjur, perairan selatan Garut, perairan selatan Tasikmalaya, perairan selatan Pangandaran, perairan selatan Cilacap, perairan selatan Kebumen, perairan selatan Purworejo, dan perairan selatan Yogyakarta.

Gelombang sangat tinggi juga berpeluang muncul di Samudra Hindia selatan Sukabumi, Samudra Hindia selatan Cianjur, Samudra Hindia selatan Garut, Samudra Hindia selatan Tasikmalaya, Samudra Hindia selatan Pangandaran, Samudra Hindia selatan Cilacap, Samudra Hindia selatan Kebumen, Samudra Hindia selatan Purworejo, dan Samudra Hindia selatan Yogyakarta.

"Gelombang sangat tinggi ini terjadi karena faktor peningkatan kecepatan angin yang bertiup di atas laut," kata Teguh.

Ia menambahkan, angin diprakirakan bertiup dari arah timur hingga tenggara dengan kecepatan 5 sampai 25 knot dan cenderung searah sehingga memicu terjadinya peningkatan tinggi gelombang.

"Kami imbau seluruh pengguna jasa kelautan agar tetap waspada terhadap potensi terjadinya gelombang tinggi. Sementara bagi wisatawan diimbau agar tidak berenang atau mandi di wilayah pantai yang terhubung langsung dengan laut lepas karena gelombang sangat tinggi dapat datang sewaktu-waktu," ia menambahkan.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: Antara

Tags

Terkini

X