• Minggu, 26 Juni 2022

Virus Cacar Monyet Sudah Masuk Emirat Arab, Kaum Gay Lebih Beresiko

- Rabu, 25 Mei 2022 | 11:05 WIB

Ilustrasi (deherba.com)

SINARHARAPAN--Jumlah negara yang terpapar cacar monyet bertambah tiga sehingga totalnya menjadi 21 negara.

Dikabarkan bahwa Uni Emirat Arab (UEA) menjadi Negara Teluk pertama yang mencatat kasus tersebut. Dua negara lain yang melaporkan kasus serupa adalah Republik Ceko dan Slovenia.

Ketiga negara itu bergabung dengan 18 negara lain yang telah mendeteksi virus itu di luar wilayah asal virus yaitu Afrika.

Para ahli memperkirakan penyebaran cacar monyet bisa terjadi lebih luas tetapi risiko keparahan bagi manusia tetap rendah.

Di UEA, pejabat kesehatan mengumumkan sebuah kasus telah terdeteksi pada seorang pelancong yang baru-baru ini mengunjungi Afrika barat dan sekarang menjalani perawatan medis.

Pihak berwenang di sana menyatakan kesiapan untuk menangani wabah apa pun dan menambahkan bahwa protokol pengawasan awal untuk mendeteksi penyakit itu sudah ada.

Sebelumnya, petinggi Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mengungkapkan bahwa kelompok gay dan biseksual lebih berisiko untuk terinfeksi virus monkeypox yang menyebabkan cacar monyet. Hal ini didasarkan pada temuan kasus-kasus cacar monyet di Eropa yang berkaitan dengan dua acara besar di Spanyol dan Belgia.

Salah satu acara yang dimaksud adalah Darklands Festival di Belgia yang merupakan festival "fetish". Sedangkan acara lainnya adalah The Canaria Pride yang merupakan parade perayaan untuk identitas homoseksua. LGBT lain.

Halaman:

Editor: Banjar Chaeruddin

Tags

Terkini

Wabah PMK di Lombok Tengah Terus Melonjak

Jumat, 24 Juni 2022 | 14:45 WIB

Kasus Baru Covid-19 Terus Naik, Mendekati 2.000

Kamis, 23 Juni 2022 | 19:32 WIB

192.810 Orang Peserta SBMPTN Dinyatakan Lulus

Kamis, 23 Juni 2022 | 13:35 WIB
X