Presiden Jokowi: Pandemi Covid-19 Mengajarkan Bahwa Masalah Bisa Dorong Semua Bekerja

Norman Meoko
- Senin, 20 Maret 2023 | 11:56 WIB
Tangkap layar Presiden Jokowi menyampaikan sambutan dalam acara Penghargaan Penanganan Covid-19 di Jakarta pada Senin (20/3/2023).(Antara/Desca Lidya Natalia)
Tangkap layar Presiden Jokowi menyampaikan sambutan dalam acara Penghargaan Penanganan Covid-19 di Jakarta pada Senin (20/3/2023).(Antara/Desca Lidya Natalia)


SINAR HARAPAN - Presiden Joko Widodo menyebut pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia sejak Maret 2020 mengajarkan bahwa tekanan masalah dapat mendorong semua pihak bekerja bersama.

"Dan saya melihat kalau kita tertekan sebuah masalah, kita semuanya bekerja. Lah mempertahankan seperti itu agar terus-menurus nggak ada henti itu seperti apa?" kata Presiden Joko Widodo di Jakarta, Senin 20 Maret 2023.

Presiden Jokowi menyampaikan hal tersebut dalam acara "Penghargaan Penanganan Covid-19" kepada pemerintah daerah, TNI/Polri, sentra vaksinasi, telemedisin, laboratorium, media, influencer, organisasi keagamaan, akademisi, negara sahabat, BUMN, organisasi internasional, instansi swasta luar negeri, intansi swasta dalam negeri dan LSM yang dinilai berkontribusi bagi masyarakat untuk mengendalikan pandemi Covid-19.

"Ini yang kita butuhkan, begitu kasusnya itu jangan sampai kita loyo lagi, dengan problem-problem yang masih banyak kita hadapi, mestinya seperti itu karena saya lihat. Kita dari A sampai Z semua kerja keras menangani Covid-19 ini," tambah Presiden.

Presiden menegaskan cara kerja selama menangani pandemi Covid-19 harus dimanfaatkan dalam pemerintahan pascapandemi.

"Post pandemic governance', saya harapkan kekuatan besar selama menangani pandemi betul-betul bisa kita teruskan dalam mengatasi permasalahan-permasalahan lainnya," ungkap Presiden.

Menurut Presiden, selama penanganan pandemi Covid-19, banyak pihak bekerja mempertaruhkan risiko dirinya.

"Banyak nakes kita gugur dalam penanganan Covid-19 ini. Banyak pihak yang bekerja melampaui tugas dan fungsinya. TNI dan Polri banyak yang melampaui tugas dan fungsinya. Banyak pihak yang menjadi relawan bagi keselamatan kita bersama dan banyak pelajaran-pelajaran yang bisa kita petik selama menangani Covid19 ini," tambah Presiden.

Oleh karena itu, menurut Presiden, semua pihak harus terus bergerak sinergis, mengerahkan kekuatan komponen bangsa, melakukan sinergi dari pemerintah pusat sampai desa, lintas kementerian, lintas lembaga negara pemerintah termasuk DPR, BPK dan lembaga-lembaga lain serta sinergi lintas sektor sekaligus partisipasi masyarakat.

"Ini harus diteruskan. Jangan hanya berhenti di urusan Covid-19, karena pandemi Covid-19 betul-betul menunjukkan kekuatan besar kita yang luar biasa sebagai sebuah bangsa besar. Oleh sebab itu kekuatan ini bukan hanya bisa digunakan untuk agenda besar bangsa tapi juga bisa digunakan untuk menangani penyakit-penyakit lain," jelas Presiden.

Masalah lain, misalnya, untuk mengatasi masalah TBC, stunting, peningkatan produksi pangan hingga penurunan angka kemiskinan.

"Kalau kita bekerja seperti dalam penanganan Covid-19, masalah-masalah besar seperti ini sebetulnya bisa secara cepat kita selesaikan dengan catatan kita bekerja seperti menangani Covid-19," tegas Presiden.

Apalagi dari Covid-19, Presiden Jokowi juga belajar soal menerima masukan dan kritikan terkait lock down.

"Kita debat berhari-hari mengenai lock down atau tidak lock down secara nasional atau terbatas di kabupaten/provinsi karena apa? Karena kita belum ada pengalaman mengenai pandemi ini. Saya nilai ada perdebatan wajar dan tidak ada yang tahu mana yang tepat dan tidak tahu, ini yang bener yang ini atau yang ini? Sehingga semua saya dengarkan, semua kritikan saya dengarkan, semua negara belum pernah berpengalaman menghadapi pandemi ini," ungkap Presiden.

Dengan kondisi yang tidak mudah dan mencekam tersebut, bangsa Indonesia, menurut Presiden Jokowi berhasil mengatasi pandemi Covid-19.

"Yang jelas, dibanding dengan rata-rata dunia kita termasuk berhasil menangani Covid-19 ini. Di bulan Juni 2022, Dirjen WHO Tedros Adhanom menyampaikan penanganan Covid-19 di Indonesia termasuk yang terbaik dan cakupan vaksinasinya juga masuk yang terbaik. Yang ngomong bukan kita, yang ngomong adalah Dirjen WHO. Kemudian di September 2021 juga John Hopkis Universty juga menyampaikan Indonesia sebagai one of the best in the world dalam menurunkan kasus Covid-19, yang ngomong juga bukan kita, mereka yang berbicara. Keberhasilan ini adalah kerja keras seluruh komponen bangsa," cerita Presiden.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: ANTARA

Tags

Terkini

X