Studi di Skotlandia: Ibu Hamil Tak Divaksin Lebih Berisiko Komplikasi Covid

Sabtu , 15 Januari 2022 | 16:52
Studi di Skotlandia: Ibu Hamil Tak Divaksin Lebih Berisiko Komplikasi Covid
Sumber Foto: Getty Images.
Ilustrasi.

JAKARTA - Studi yang baru-baru ini diterbitkan di majalah Nature Medicine mengungkapkan bahwa perempuan hamil yang tidak divaksin lebih berpotensi dirawat inap apabila terinfeksi COVID-19. "COVID-19 pada kehamilan dikaitkan dengan peningkatan risiko komplikasi tertentu kehamilan preeklamsia, lahir prematur dan lahir meninggal," menurut majalah itu.

"Tingkat infeksi SARS-CoV-2 dan vaksinasi COVID-19 pada perempuan hamil di Skotlandia", menggunakan data dari observasi 11 bulan terhadap 87.000 perempuan hamil di Skotlandia dari Desember 2020-Oktober 2021. Studi itu juga mencatat bahwa perempuan hamil tampaknya tidak lebih rentan terhadap virus dibanding dengan perempuan tidak hamil, peneliti menemukan bahwa perempuan hamil "berisiko tinggi mengidap COVID-19 parah."

Peneliti juga mendapati bahwa "perempuan hamil yang terpapar SARS-CoV-2 lebih memungkinkan dirawat di perawatan kritis, menggunakan ventilasi invasif dan extracorporeal membrane oxygenation (ECMO) dan juga meninggal."

Sejak Desember 2020-Oktober 2021 sebanyak 2.364 bayi lahir dari ibu yang mengidap COVID-19 selama kehamilan. "Dari jumlah itu, sebanyak 2.353 bayi lahir hidup, dengan 241 di antaranya lahir prematur," lanjutnya. Sementara persentase lahir prematur pada populasi umum 8 persen, sebesar 17 persen bayi lahir dalam 28 hari setelah ibu mereka terinfeksi COVID-19. (E-4)



Sumber Berita: ANTARA.
KOMENTAR

End of content

No more pages to load