Pentagon: China Akan Miliki 1.500 Hulu Ledak Nuklir pada 2035

- Kamis, 1 Desember 2022 | 19:14 WIB

Ilustrasi (dok/ist)

SINAR HARAPAN--China sedang meningkatkan lebih dari tiga kali lipat persediaan hulu ledak nuklirnya menjadi 1.500 pada 2035 saat negara itu bertujuan untuk menyelesaikan modernisasi militernya, kata Pentagon pada Selasa (29/11).

Hal itu disampaikan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat (Pentagon) dalam laporan tahunan tentang kekuatan militer negara Asia itu.

Pentagon juga memperingatkan bahwa Beijing bertujuan untuk menjadikan Tentara Pembebasan Rakyat sebagai "alat militer yang lebih kredibel" pada 2027 guna mengejar penyatuan China daratan dengan Taiwan, yakni sebuah pulau yang memiliki pemerintahan demokratis sendiri yang dipandang Beijing sebagai miliknya.

Laporan terbaru Pantagon, terutama yang mencakup perkembangan militer yang melibatkan China tahun lalu, mencerminkan kekhawatiran AS atas penumpukan nuklir Beijing dan tekanan terhadap Taiwan yang terus berlanjut, termasuk peningkatan penerbangan di zona identifikasi pertahanan udara yang dinyatakan sendiri oleh pulau itu.

Washington memandang langkah Beijing itu sebagai " tindakan provokatif dan menimbulkan ketidakstabilan".

Menurut Departemen Pertahanan AS, China "mungkin mempercepat ekspansi nuklirnya" pada 2021 dan persediaan hulu ledak nuklirnya telah melampaui 400, dibandingkan dengan perkiraan tahun sebelumnya bahwa jumlah hulu ledak yang dimiliki hanya sekitar 200-an.

Dengan catatan bahwa Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) pada dasarnya berencana untuk menyelesaikan modernisasi pasukannya pada 2035, laporan Pentagon berjudul "Perkembangan Militer dan Keamanan yang Melibatkan Republik Rakyat China" menyebutkan bahwa Beijing "kemungkinan akan menimbun persediaan sekitar 1.500 hulu ledak pada batas waktu hingga 2035".

Seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan perkiraan terbaru itu tidak menyiratkan percepatan besar dalam pertumbuhan cadangan nuklir China dibandingkan dengan laporan tahun lalu.

Pentagon menilai bahwa China kemungkinan akan memiliki setidaknya 1.000 hulu ledak nuklir pada 2030.

Namun, pejabat AS itu mengatakan penumpukan hulu ledak nuklir China dengan cepat secara keseluruhan "terlalu besar untuk dirahasiakan".

"Itu memang menimbulkan pertanyaan tentang apakah mereka ... beralih dari strategi yang didasarkan pada apa yang mereka sebut sebagai 'pencegah bersifat ramping dan efektif', di mana mereka mengatakan mereka akan memiliki jumlah minimum senjata nuklir yang diperlukan untuk keamanan nasional RRC," kata pejabat AS itu mengacu pada singkatan nama resmi China.

China enggan terlibat dalam pembicaraan pengendalian senjata dengan Washington.

Beijing menegaskan bahwa kedua negara yang memiliki persenjataan nuklir terbesar - Amerika Serikat dan Rusia - memiliki tanggung jawab utama terhadap perlucutan senjata nuklir.

Menurut Departemen Luar Negeri AS, persediaan hulu ledak nuklir AS terdiri dari 3.750 unit per September 2020.

Mengenai situasi keamanan di sekitar Taiwan, laporan Pentagon itu mengatakan China "meningkatkan tekanan diplomatik, ekonomi, politik, dan militer terhadap Taiwan pada 2021".

Ketegangan pun meningkat tahun ini karena China marah dengan kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan pada Agustus, yang merupakan kunjungan oleh pejabat tertinggi ketiga di Amerika Serikat. Kunjungan itu adalah perjalanan pertama seorang pemegang jabatan kongres tinggi AS ke Taiwan dalam 25 tahun.

Dengan PLA diyakini berupaya memperkuat tiga tonggak untuk modernisasi militernya – pada 2027, 2035 dan 2049 – laporan Pentagon menyebutkan jika target 2027 terwujud, hal itu "akan membuat PLA menjadi alat militer yang lebih kredibel" untuk Partai Komunis China untuk mengatasi  Taiwan.

Peringatan seratus tahun PLA jatuh pada 2027 dan beberapa perwira militer AS mengatakan China sedang membangun kemampuan militernya untuk siap menyerang dan merebut Taiwan sekitar tahun itu.

Tahun 2049 adalah peringatan 100 tahun berdirinya Republik Rakyat China, dan Beijing mengatakan akan berusaha mencapai "peremajaan nasional" pada saat itu.

Laporan Pentagon tersebut juga menggarisbawahi bahwa China "tidak pernah meninggalkan upaya penggunaan kekuatan militer" atas Taiwan dan mencatat bahwa "keadaan yang secara historis diindikasikan oleh RRC untuk pertimbangan penggunaan kekuatan masih ambigu dan telah berkembang dari waktu ke waktu."

Opsi militer yang dapat diambil China terhadap Taiwan dapat berkisar dari blokade udara dan laut hingga invasi amfibi skala penuh untuk merebut dan menduduki beberapa pulau lepas pantainya atau seluruh Taiwan, kata Pentagon.

Pentagon juga mengatakan strategi nasional China untuk mencari "peremajaan" adalah "pengejaran yang telah ditentukan" untuk memperluas kekuatan nasionalnya dan merevisi tatanan internasional untuk mendukung sistem pemerintahan dan kepentingan nasional Beijing, di mana Amerika Serikat dipandang sebagai suatu "hambatan" yang berupaya menahan kebangkitan negara Asia itu.

Editor: Banjar Chaeruddin

Sumber: ANTARA

Tags

Terkini

X