Kapal China dengan Meriam Masuki Perairan Jepang Dekat Pulau Tak Berpenghuni Senkaku

- Sabtu, 26 November 2022 | 10:47 WIB
Ilustrasi - Kapal China dengan meriam masuki perairan Jepang dekat Pulau Senkaku. (MNT)
Ilustrasi - Kapal China dengan meriam masuki perairan Jepang dekat Pulau Senkaku. (MNT)

SINAR HARAPAN - SEBUAH kapal penjaga pantai China dilengkapi dengan meriam terbesar yang pernah terlihat di kapal semacam itu memasuki wilayah perairan Jepang di dekat Kepulauan Senkaku di Laut China Timur pada Jumat, kata penjaga pantai Jepang.

Penjaga pantai Jepang mengatakan bahwa empat kapal penjaga pantai China, termasuk kapal dengan meriam itu, terdeteksi di perairan pulau tak berpenghuni, Senkaku, yang dikuasai Tokyo dan yang diklaim oleh Beijing.

Peristiwa itu terjadi beberapa hari setelah para pemimpin kedua negara kekuatan Asia itu mengadakan pertemuan tingkat tinggi pertama mereka sejak 2019.

Baca Juga: Xi Jinping Terpilih Kembali Sebagai Sekretaris Jenderal Partai Komunis Tiongkok

Dua kapal China memasuki wilayah perairan Jepang pada Jumat (25/11) sekitar pukul 02:35 (waktu setempat), di mana kapal pertama masuk dan disusul kapal kedua.

Kemudian sekitar pukul 10:00 pagi, dua lagi kapal China tiba di perairan Jepang itu dengan satu kapal membawa sebuah meriam 76 mm.

Setelah kapal patroli Jepang memerintahkan kapal China untuk segera meninggalkan daerah perairan itu, keempat kapal itu pindah ke zona bersebelahan di luar perairan teritorial Jepang pada kemudian hari, kata penjaga pantai.

Baca Juga: Xi Jinping Mengonsolidasikan Elite Militer, Akan Wujudkan Misi Militer China Jadi Kekuatan Kelas Dunia

Intrusi ke wilayah maritim Jepang oleh kapal pemerintah  China itu adalah yang ke-32 pada tahun ini dan yang pertama sejak 13 November.

Kapal China terlihat di dekat Senkaku, termasuk di zona tambahan, selama 23 hari berturut-turut.

Hingga awal November, meriam 37 mm adalah meriam terbesar yang dipasang di kapal China yang dilihat oleh Penjaga Pantai Jepang.

Baca Juga: Xi Jinping Tiba di Bali, akan Langsung Adakan Pertemuan dengan Joe Biden Sore Ini

Namun, pada 15 November, China mengirim kapal penjaga pantainya dengan meriam 76 mm ke zona bersebelahan di luar perairan teritorial Jepang di lepas pantai Senkaku.

Langkah itu dilakukan China dua hari sebelum pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Jepang-China yang berlangsung di Thailand secara tatap muka untuk pertama kali dalam hampir tiga tahun.

Pada Jumat malam, Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengkritik Beijing.

Baca Juga: Bicara di Sela-sela Pertemuan G20, PM Spanyol Minta Xi Jinping Pengaruhi Putin untuk Akhiri Perang di Ukraina

Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa kegiatan maritim seperti itu yang dilakukan oleh penjaga pantai China melanggar hukum internasional.

Matsuno menambahkan Jepang telah mengajukan protes ke China atas langkah terbarunya itu melalui jalur diplomatik.

Selama pembicaraan dengan Presiden China Xi Jinping di Bangkok, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyampaikan "keprihatinan serius" negaranya tentang upaya China untuk menganggu kendali Tokyo atas Senkaku, menurut Kementerian Luar Negeri Jepang.

Baca Juga: Kirimkan Pesan Duka Cita Kepada Korban Gempa Cianjur, Xi Jinping: 'China Siap Memberikan Dukungan dan Bantuan'

Kepulauan Senkaku telah lama menjadi sumber ketegangan antara kedua negara Asia Timur tersebut.

Jepang mempertahankan pendiriannya bahwa pulau-pulau kecil itu, yang disebut Diaoyu oleh China, merupakan bagian yang tak terpisahkan dari wilayahnya.***

Editor: Rosi Maria

Sumber: ANTARA

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X