• Rabu, 5 Oktober 2022

Belum Berakhir, China Perpanjang Masa Latihan Militer di Sekitar Taiwan

- Selasa, 9 Agustus 2022 | 13:05 WIB
Ilustrasi - Belum Berakhir, China Perpanjang Masa Latihan Militer di Sekitar Taiwan (morzaszum/pixabay)
Ilustrasi - Belum Berakhir, China Perpanjang Masa Latihan Militer di Sekitar Taiwan (morzaszum/pixabay)

SINAR HARAPAN - TENTARA Pembebasan Rakyat China (PLA) memperpanjang masa latihan militernya di sekitar Taiwan sejak Senin (8/8).

Latihan pertempuran di udara dan laut di sekitar Pulau Taiwan itu difokuskan pada peperangan antikapal selam, demikian pernyataan pers Komando Armada Timur PLA.

Kapal kawal perusak rudal 052C berlayar di barat daya Taiwan bersama beberapa pesawat antikapal selam Y-8.

Pesawat Y-8 menurunkan pelampung deteksi jarak jauh dibantu helikopter Ka-28 dalam menentukan lokasi yang tepat, sedangkan kapal perusak rudal melakukan pencarian secara menyeluruh.

Baca Juga: Apple Minta Suplier dari Taiwan Mencantumkan Label 'Dibuat di China' untuk Komponen Hasil Produksinya

Setelah menemukan target, kapal perusak rudal melakukan serangan simulasi dan langsung melepaskan tindakan balasan untuk pertahanan.

Helikopter dan pesawat perang antikapal selam juga melakukan simulasi serangan, seperti dilaporkan CCTV, media penyiaran setempat.

Sebelumnya, latihan militer China dilancarkan terkait dengan kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat Nancy Pelosi pada Selasa (2/8).

Latihan tersebut rencananya akan berlangsung hingga Sabtu (6/8). Namun PLA memulai latihan lagi pada Senin (8/8).

Baca Juga: Militer Taiwan Sebut China Lakukan Simulasi Penyerangan ke Pulau Utamanya

Tidak diketahui secara pasti sampai kapan latihan tersebut akan berakhir.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China (MFA) Wang Wenbin juga mempersilakan media menanyakan kepada pihak yang berkompeten terkait latihan lanjutan itu.

Namun pihaknya memastikan bahwa latihan tersebut dilakukan secara profesional.

"Saya menjelaskan bahwa latihan militer China sifatnya terbuka, transparan, dan profesional. Mereka konsisten dengan hukum domestik dan internasional," katanya menjawab pertanyaan sejumlah media asing dalam pengarahan pers rutin di Beijing, Senin sore.***

Editor: Rosi Maria

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X