• Kamis, 6 Oktober 2022

Keluarga Korban Penembakan Sekolah Texas Menuntut Produsen Senjata Secara Hukum

- Sabtu, 4 Juni 2022 | 13:46 WIB
Bunga, mainan, dan benda-benda lain untuk mengenang para korban penembakan massal sekolah paling mematikan di Amerika Serikat yang menewaskan 19 anak dan dua guru, terlihat di sebuah tugu peringatan di Robb Elementary School di Uvalde, Texas, Amerika Serikat, 30 Mei 2022. (ANTARA FOTO/REUTERS/Veronica G. Cardenas)
Bunga, mainan, dan benda-benda lain untuk mengenang para korban penembakan massal sekolah paling mematikan di Amerika Serikat yang menewaskan 19 anak dan dua guru, terlihat di sebuah tugu peringatan di Robb Elementary School di Uvalde, Texas, Amerika Serikat, 30 Mei 2022. (ANTARA FOTO/REUTERS/Veronica G. Cardenas)

SINAR HARAPAN - PRIA bersenjata dari Uvalde berusia 18 tahun, Salvador Ramos, menyerbu sekolah itu pada 24 Mei dan menewaskan 19 siswa serta dua guru sebelum dia dibunuh oleh penegak hukum, menurut pihak berwenang.

Dia secara legal membeli senjata pertamanya pada ulang tahunnya yang ke-18 pada 17 Mei.

Josh Koskoff, pengacara Garza, pernah menangani kasus penembakan Sekolah Dasar Sandy Hook di Newtown, Connecticut pada 2012 yang menghasilkan uang damai 73 juta dolar AS (Rp1,05 triliun) dari pembuat senjata Remington pada Februari.

Baca Juga: Pria Bersenjata Menembak Membabi Buta di Sekolah Dasar, 2 Orang Kritis, 1 Guru dan 14 Anak Tewas

Kasus SD Sandy Hook itu menjadi penyelesaian signifikan pertama atas penembakan massal terhadap pembuat senjata, pihak yang dilindungi oleh undang-undang federal dari tuntutan hukum.

"Sandy Hook di Connecticut tidak punya ikatan hukum pada pengadilan Texas tapi itu tidak berarti tidak memiliki kekuatan persuasif," kata Koskoff.

Koskoff mengatakan kepada Reuters bahwa dia menerapkan apa yang dia pelajari dari kasus Sandy Hook untuk penyelidikannya saat ini.

Baca Juga: Ledakan Terdengar di Kiev, Baku Tembak Terjadi di Kota Sekitar

Penyelidikan itu difokuskan pada pemasaran senjata untuk anak-anak dan remaja serta pemasaran video games yang menggunakan sudut pandang orang pertama (first-person shooter).
 
"Penembak itu, pada dasarnya pada hari saat dia memasuki usia 18 tahun, dia tahu persis senjata apa yang dia dapatkan," kata Koskoff.

Dalam tindakan hukum terpisah, karyawan sekolah Emilia Marin mengajukan surat-surat di pengadilan Negara Bagian Texas untuk menuntut agar Daniel Defense memberikan kesaksian dan memaksa perusahaan itu untuk menyerahkan dokumen, juga terkait dengan pemasarannya.

Baca Juga: Terjadi Lagi! Seorang Pria Menembakkan Senjata di Klinik Tulsa AS, Tiga Orang Tewas

Di laman sekolah tersebut, Marin terdaftar sebagai petugas patologi wicara.
 
Tuntutan Marin, yang diajukan pada Kamis, 2 Juni 2022 malam, adalah petisi yang memungkinkan suatu pihak untuk mulai menyelidiki kemungkinan kewajiban memberikan kompensasi. 

Produsen senjata umumnya dilindungi --dari tuntutan hukum atas penggunaan senjata api secara kriminal-- oleh undang-undang federal yang disebut Protection of Lawful Commerce in Arms Act, atau PLCAA.

Baca Juga: Seorang Remaja Palestina Berusia 15 tahun Tewas Ditembak Militer Israel di Tepi Barat

Namun, Mahkamah Agung Connecticut pada 2019 memutuskan bahwa perusahaan senjata Remington Arms dapat dituntut oleh keluarga korban Sandy Hook di bawah pengecualian PLCAA karena perusahan itu diduga melanggar undang-undang negara bagian menyangkut pemasaran.***

Editor: Rosi Maria

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X