• Sabtu, 20 Agustus 2022

'Pasien Demam' di Korea Utara Tercatat 3,36 Jiwa, Kasus Harian Turun di Bawah 100.000

- Sabtu, 28 Mei 2022 | 10:23 WIB
Arspi - Presiden Korea Utara, Kim Jong Un, tengah, menghadiri pertemuan Komite Sentral Partai Buruh yang berkuasa di Pyongyang, Korea Utara Kamis, 12 Mei 2022. (KCNA/Ketik News)
Arspi - Presiden Korea Utara, Kim Jong Un, tengah, menghadiri pertemuan Komite Sentral Partai Buruh yang berkuasa di Pyongyang, Korea Utara Kamis, 12 Mei 2022. (KCNA/Ketik News)

SINAR HARAPAN - KASUS harian demam di Korea Utara turun menjadi di bawah 100.000 untuk pertama kalinya, kata media pemerintah, Sabtu 28 Mei 2022.

Penurunan itu terjadi dalam kurun waktu kurang dari tiga pekan setelah Korut pertama kali mengakui ada wabah COVID 19.

Negara yang terisolasi itu belakangan ini berjuang keras melawan gelombang COVID sejak menyatakan keadaan darurat dan memberlakukan penguncian atau lockdown secara nasional bulan ini.

Baca Juga: Pertanian dan Pabrik Tetap Beroperasi di Tengah Wabah, Korea Utara Klaim Berhasil Perangi Wabah COVID 19

Kondisi tersebut memicu kekhawatiran akan kurangnya vaksin, pasokan medis dan kekurangan makanan.

Hingga Jumat 27 Mei 2022 malam, sebanyak 88.520 lebih orang menunjukkan gejala demam dibandingkan dengan hampir 400.000 orang sekitar 10 hari yang lalu, kata kantor berita resmi KCNA, yang mengutip data pusat pencegahan epidemik darurat negara.

Jumlah keseluruhan pasien demam sejak April naik menjadi 3,36 juta di antara 25 juta populasi. KCNA tidak melaporkan kematian tambahan. Hingga Jumat, kematian tetap berjumlah 69 orang.

Baca Juga: 1,4 Juta Kasus 'Demam' Dilaporkan, Korea Utara Dibayangi Ancaman Wabah COVID 19

Korut belum mengonfirmasi jumlah total orang yang dites positif COVID 19, tampaknya kekurangan pasokan alat tes. Para ahli mengatakan angka yang diumumkan mungkin tidak dilaporkan dan sulit untuk menilai skala situasi yang sebenarnya.

Media pemerintah mengatakan 'seluruh sektor dan unit' di negara itu “tengah mempertahankan kewaspadaan maksimum dan memobilisasi kemampuan” guna melawan virus tersebut. Otoritas mendorong pemeriksaan dan tes medis yang 'ketat, cepat dan canggih'. 

Halaman:

Editor: Rosi Maria

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X