Gagal Menghambat Pertumbuhan Sel Kanker Paru, Obat Kanker Roche Diragukan Efektif

- Rabu, 11 Mei 2022 | 18:21 WIB
Ilustrasi - Logo perusahaan Roche di atas bangunan. (roche.co.id)
Ilustrasi - Logo perusahaan Roche di atas bangunan. (roche.co.id)

SINAR HARAPAN - TERAPI baru pengobatan kanker yang digagas oleh Roche menghadapi keraguan pada Rabu, 11 Mei 2022 ketika uji coba kedua menunjukkan obat tiragolumab yang dikembangkannya gagal memperlambat pertumbuhan kanker paru.

Dalam penelitian, kombinasi tiragolumab dan Tecentriq buatannya tidak mengurangi tingkat pertumbuhan penyakit dalam kasus kanker paru non-small-cell stadium lanjut jika dibandingkan dengan kelompok pasien pembanding yang hanya menerima Tecentriq.

Hasil penelitian itu dipublikasikan setelah perusahaan farmasi Swiss itu mengatakan pada Maret bahwa tiragolumab gagal memperlambat kanker paru yang jenisnya berbeda dan lebih agresif.

Baca Juga: Tom Parker, Vokalis The Wanted Meninggal karena Kanker Otak

Kemunduran itu kemungkinan akan memberi jeda bagi para pesaing Roche yang mengembangkan senyawa serupa dalam kelompok obat yang dikenal sebagai anti-TIGIT.

Merck & Co dianggap sebagai pesaing terdekat Roche dalam perlombaan itu.

Gilead Sciences pada November lalu berkolaborasi dengan Arcus Biosciences dalam pengembangan obat anti-TIGIT domvanalimab.

Baca Juga: Bukan Hanya Gara-gara Minum Alkohol, Ini Faktor Penyebab Kanker Hati

GlaxoSmithKline pada Juni 2021 mencapai kesepakatan lisensi bernilai 2 miliar dolar (Rp29,09 triliun) dengan iTeos Therapeutics Inc untuk pengembangan kandidat obat anti-TIGIT.

Bristol-Myers Squibb dan Agenus Inc menjalin kerja sama pada Mei 2021 untuk membuat obat serupa.

Coherus BioSciences pada Januari menyepakati opsi untuk melisensi kandidat obat dari Shanghai Junshi Biosciences untuk pasar AS dan Kanada.***

Editor: Rosi Maria

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X