• Jumat, 1 Juli 2022

Zelensky Peringatkan Dunia: Waspada, Setelah Ukraina Putin Berencana Mengincar Negara Lain

- Sabtu, 23 April 2022 | 11:13 WIB
Arsip - Presiden Rusia Volodymyr Zelensky. (Facebook.com/Volodymyr Zelensky)
Arsip - Presiden Rusia Volodymyr Zelensky. (Facebook.com/Volodymyr Zelensky)

SINAR HARAPAN - PRESIDEN Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan invasi Rusia ke negaranya hanyalah permulaan dan Moskow memiliki rencana untuk mendapatkan negara lain, setelah seorang jenderal Rusia mengatakan ingin kontrol penuh atas Ukraina selatan pada Jumat malam 22 April 2022 seperti dilansir dari The Star.

"Semua bangsa yang, seperti kita, percaya pada kemenangan hidup atas kematian harus berjuang bersama kita. Mereka harus membantu kita, karena kita adalah barisan pertama. Dan siapa yang akan datang selanjutnya?" ujar Zelensky dalam pidato video pada Jumat malam.

Rustam Minnekayev, wakil komandan distrik militer pusat Rusia, dikutip oleh kantor berita negara Rusia mengatakan kontrol penuh atas Ukraina selatan akan memberinya akses ke Transnistria, bagian Moldova yang diduduki Rusia di barat.

Baca Juga: Zelensky: Dokumen Perdamaian Rusia Ukraina Bisa Terdiri dari Dua Perjanjian Terpisah

Akses ini akan memotong seluruh garis pantai Ukraina, melewati garis  kota-kota pesisir utama Ukraina, Mykolaiv dan Odesa. Pernyataan ini dianggap sebagai salah satu penjelasan yang paling rinci tentang ambisi Moskow di Ukraina.

Pernyataan ini juga menunjukkan Rusia tidak berencana untuk menghentikan serangannya di Ukraina dalam waktu dekat. Di Twitter, kementerian pertahanan Ukraina mengatakan komentar Minnekayev menunjukkan Rusia tidak lagi menyembunyikan niatnya.

Moskow, katanya, kini mengakui bahwa tujuan dari 'fase kedua' perang bukanlah kemenangan atas mitos Nazi, tetapi hanya pendudukan Ukraina timur dan selatan. Ini disebutnya sebagai imperialisme.

Baca Juga: Zelensky: Donbas-lah yang Ingin Dihancurkan Rusia Sejak Awal

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak berkomentar ketika ditanya apakah Rusia telah memperluas tujuan operasinya. Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pasukannya telah merebut gudang senjata besar di wilayah Kharkiv.

Rusia membantah menargetkan warga sipil dan mengatakan, bahwa tanda-tanda kekejaman yang dilakukan oleh tentaranya dipalsukan.

Halaman:

Editor: Rosi Maria

Sumber: The Star

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X