• Senin, 4 Juli 2022

Zelensky: Kami Tak Mau Sejak Awal, Seandainya Kami Bersedia Menyerahkan Wilayah Itu, Tak Akan Ada Perang

- Selasa, 12 April 2022 | 10:25 WIB
Arsip - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. (Twitter.com/@ZelenskyyUa)
Arsip - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. (Twitter.com/@ZelenskyyUa)

SINAR HARAPAN - PRESIDEN Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut pengakuan pencaplokan wilayah Krimea sebagai salah satu garis merahnya bagi Moskow dalam setiap kemungkinan pembicaraan damai dengan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengakhiri perang antara kedua negara.

Rusia ia sebut mencaplok wilayah selatan Krimea pada tahun 2014. Rusia mendukung separatis dan pasukan yang sejak itu bertempur di wilayah timur Ukraina.

Dalam sebuah wawancara hari Minggu di CBS, pemimpin Ukraina itu mengatakan akan layak bertemu untuk pembicaraan damai tatap muka dengan mitranya dari Rusia, mengakui bahwa mereka tidak akan menyetujui segalanya tetapi mungkin menyepakati gencatan senjata.

Baca Juga: Mendukung Ukraina, Anak John Lennon Nyanyikan Lagu 'Imagine' Pertama Kalinya! Tonton Videonya di Sini

Pembicaraan sejauh ini antara kedua belah pihak telah gagal menghasilkan kesepakatan damai, meskipun ada beberapa koridor kemanusiaan yang disepakati untuk memungkinkan warga mengungsi.

Putin mendeklarasikan 'operasi militer khusus' di Ukraina pada 24 Februari, meluncurkan serangan di beberapa kota besar, termasuk ibu kota Kyiv.

Meskipun jumlah tentara Ukraina jauh lebih banyak, pasukan Putin gagal merebut ibu kota dan sebagian besar pusat kota lainnya, dan militer Rusia sejak itu memindahkan serangannya ke timur negara itu.

Baca Juga: Menyeru Komisi PBB Selidiki Pelanggaran HAM, Ukraina: 360 Warga Sipil Tewas di Bucha, Termasuk 10 Anak-anak

Ribuan orang tewas, termasuk warga sipil, dan jutaan lainnya harus mengungsi dari rumah mereka dan mengungsi ke negara-negara sekitarnya. Dalam wawancara itu, Zelensky mengatakan bahwa Ukraina 'belum siap untuk menyerahkan negara kita.'

"Saya pikir kita sudah mengorbankan banyak nyawa, jadi kita harus berdiri teguh selama mungkin. Tapi inilah hidup, hal yang berbeda terjadi," katanya.

Halaman:

Editor: Rosi Maria

Sumber: CBS

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X