Rusia Minta Bantuan Militer dan Ekonomi dari China untuk Perang Ukraina

- Senin, 14 Maret 2022 | 08:39 WIB
Rusia minta bantuan militer dan ekonomi ke China untuk mendukung serangannya ke Ukraina. (Unsplash)
Rusia minta bantuan militer dan ekonomi ke China untuk mendukung serangannya ke Ukraina. (Unsplash)

SINAR HARAPAN - RUSIA meminta China memberikan peralatan militer dan dukungan untuk perang di Ukraina setelah Presiden Putin">Vladimir Putin meluncurkan serangan skala besar bulan lalu, menurut pejabat AS.

Rusia juga telah meminta China untuk bantuan ekonomi tambahan, untuk membantu melawan pukulan ekonomi yang datang dari sanksi luas yang dikenakan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa dan Asia, menurut seorang pejabat, Ukrinform melaporkan.

Pejabat Amerika, yang bertekad untuk merahasiakan cara mereka mengumpulkan intelijen atas permintaan Rusia, menolak untuk menjelaskan lebih lanjut jenis senjata atau bantuan militer yang dicari Moskow. Para pejabat juga menolak untuk membahas reaksi apa pun dari China atas permintaan tersebut.

Baca Juga: China Tetap Jalin Kerja Sama Dagang dengan Rusia

Presiden Xi Jinping dari China telah memperkuat kemitraan dengan Putin dan telah mendukungnya saat Rusia meningkatkan pergerakan militernya, menghancurkan kota-kota di Ukraina. Para pejabat Amerika mengawasi China dengan cermat untuk melihat apakah mereka akan bertindak atas permintaan bantuan apa pun dari Rusia.

Jake Sullivan, Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih, dijadwalkan bertemu pada Senin 14 Maret 2022 di Roma dengan Yang Jiechi, anggota Politbiro elit Partai Komunis China dan direktur Komisi Pusat Urusan Luar Negeri partai tersebut. Sullivan bermaksud untuk memperingatkan Yang tentang upaya China di masa depan untuk mendukung Rusia dalam perangnya atau melemahkan Ukraina, Amerika Serikat, dan mitra mereka.

“Kami berkomunikasi secara langsung, secara pribadi ke Beijing bahwa pasti akan ada konsekuensi untuk upaya penghindaran sanksi skala besar atau dukungan kepada Rusia untuk membantu memenuhi (kebutuhan Rusia, red),” kata Sullivan di CNN, Minggu. “Kami tidak akan membiarkan itu berlanjut dan membiarkan ada jalur kehidupan ke Rusia dari sanksi ekonomi ini dari negara mana pun di dunia,” katanya.

Baca Juga: China Kirim Pesawat, Jemput Warganya dari Ukraina

Sullivan tidak secara eksplisit menyebutkan potensi dukungan militer dari China. Tetapi pejabat AS lainnya berbicara tentang permintaan dari Rusia dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah diplomatik dan intelijen. 

“Situasi saat ini di Ukraina memang membingungkan,” katanya, seraya menambahkan bahwa Beijing ingin melihat penyelesaian damai. “Prioritas tinggi sekarang adalah mencegah situasi tegang meningkat atau bahkan lepas kendali.”

Halaman:

Editor: Rosi Maria

Sumber: Ukrinfrom.net

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X