Pengamat: Ganjar Jadi Trendsetter Politisi Yang Dapat Sambutan Milenial

Minggu , 19 September 2021 | 17:54
Pengamat: Ganjar Jadi Trendsetter Politisi Yang Dapat Sambutan Milenial
Sumber Foto Editor.id
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo

JAKARTA--Pengamat Politik Ujang Komarudin menilai bahwa Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sering mendapat apresiasi dari masyarakat di media sosial. “Di media sosial, Ganjar sering mendapat apresiasi dari masyarakat,” kata Ujang dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Minggu (19/9).

Ia menilai bahwa Ganjar Pranowo menjadi trendsetter politisi dan pejabat daerah yang selalu mendapat sambutan hangat dari generasi milenial. Sebagai seorang politisi, kata Ujang, Ganjar Pranowo aktif menggunakan media sosial sebagai sarana komunikasi dengan warga.

Pernyataan tersebut didasari oleh pengamatan Ujang terhadap aktivitas Ganjar di media sosial, seperti membagikan kegiatannya saat mengunjungi warga, mencicipi kuliner, hingga ketika bersepeda.

"Internet kini menjadi salah satu hal penting dalam bermasyarakat seiring dengan berkembangnya teknologi. Internet memunculkan adanya jenis media baru yang dinamakan new media atau media baru, salah satunya adalah media sosial," tutur dia.

Menurut Ujang, media sosial menjadi salah satu bentuk media massa yang paling banyak diminati. Sifat media massa yang penyampaiannya lebih cepat dan memberi ruang untuk melakukan komunikasi dua arah membuat penggunanya dapat saling berinteraksi satu dengan yang lainnya secara daring.

Kehadiran internet dan media sosial secara mendasar telah mengubah berbagai aktivitas manusia, tidak terkecuali politik. Saat ini, media sosial telah menjadi elemen komunikasi politik yang perannya melampaui partai politik dan warga.

Adapun generasi yang sangat akrab dengan teknologi informasi, terutama media sosial, adalah generasi milenial dan generasi Z. Kedua generasi tersebut lebih banyak memperoleh informasi dan berinteraksi melalui media sosial. Oleh karena itu, mereka akan menjadi sasaran kontestasi pilpres mendatang.

"Dalam kontestasi elektoral, keberadaan pemilih milenial dan generasi Z ini akan menentukan pada 2024. Baik dalam hal (menentukan, red.) keberhasilan pemilu atau partisipasi pemilih, maupun penentuan pemimpin bangsa," kata Kepala Redaksi Politik, Hukum, dan Keamanan LKBN ANTARA Sigit Pinardi.

Sigit memaparkan berdasarkan sensus Badan Pusat Statistik (BPS) Tahun 2020 yang dirilis Januari 2021, generasi milenial dan generasi Z menjadi kaum mayoritas populasi Indonesia. Generasi milenial tercatat sebanyak 25,87 persen, sedangkan generasi Z sebanyak 27,94 persen dari total penduduk yang mencapai 270,20 juta jiwa.

Setidaknya, kata Sigit Pinardi, ada dua survei yang secara spesifik menyasar generasi milenial dan generasi Z terkait dengan nama-nama potensial calon presiden mendatang, yakni Survei Indikator Politik Indonesia yang dirilis 21 Maret 2021 dan Survei Center for Political Communication Studies (CPCS) yang dirilis 15 Juni 2021.

"Hasil Survei Indikator menempatkan Anies Baswedan di urutan pertama, disusul Ganjar Pranowo di urutan kedua. Sementara di survei CPCS, Ganjar berada di urutan pertama disusul Ridwan Kamil," kata Sigit.



Sumber Berita: Antara
KOMENTAR

End of content

No more pages to load