Polisi Bantah Cerita Ibu Soal Peristiwa Sebelum Maulana Suryadi Tewas

Minggu , 06 Oktober 2019 | 09:29
Polisi Bantah Cerita Ibu Soal Peristiwa Sebelum Maulana Suryadi Tewas
Sumber Foto Dok/Ist
Kombes Argo Yuwono

JAKARTA - Polisi sontak membantah cerita ibu almarhum Maulana Suryadi alias Yadi, Maspupah, yang menyebut anaknya sempat dimasukan ke dalam mobil bersama kawannya sebelum meninggal. Polisi juga membantah ada darah yang keluar dari tubuh Yadi.

"Nggak ada (dibawa ke dalam mobil bersama kawannya)," kata Juru Bicara Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono ketika dihubungi semalam.

Dia kemudian angkat bicara tentang darah yang disebut mengalir dari telinga jasad Yadi. Argo menilai keberadaan kapas di telinga dan hidung jenazah adalah hal wajar."Coba cari orang meninggal kemudian dicek apakah ada kapas di telinga dan hidung atau tidak," ucapnya seperti dikutip detik.com.

Sebelumnya, Maulana Suryadi alias Yadi tewas di tengah-tengah ricuh demonstrasi sekitar gedung DPR pada Rabu (25/9/2019). Maspupah, menceritakan detik-detik sebelum tewasnya Yadi.

Cerita itu, kata Maspupah, dia dapat dari rekan Yadi yang juga ikut demo, Aldo. Menurut Maspupah, Aldo awalnya ditahan oleh polisi terkait ricuh demo di sekitar DPR namun kemudian dibebaskan.

"Temannya baru keluar tuh si Aldo, di dalam penjara katanya. Tangkapnya berdua sama Yadi. Saya tanya sama Aldo bagaimana kejadiannya," ujar Maspupah di Jakarta, Jumat (4/10/2019) seperti dikutip antaranews.com.

Berdasarkan penjelasan Aldo, Maspupah menuturkan, saat itu Aldo dan Yadi berdemo di flyover Slipi dan kemudian ditangkap polisi, lalu dimasukkan ke dalam mobil. Di dalam mobil terdapat beberapa orang, kemudian Aldo dan Yadi tidak sadarkan diri. Setelah siuman, Aldo sudah berada di dalam penjara, sedangkan keberadaan Yadi tidak diketahui.

Maspupah kemudian menceritakan dirinya didatangi oleh polisi yang menyampaikan kalau Yadi sudah meninggal. Dia kemudian pergi ke RS Polri Kramat Jati untuk mengecek jenazah Yadi.

Maspupah, mengaku kaget karena jenazah putranya bengkak dan berdarah. "Setelah itu, naik mobil lagi ke RS Polri, masuk ke kamar lihat Suryadi sudah tergeletak. Awalnya saya nggak kenalin muka anak saya, 'ini Yadi, Ki?'. 'Yadi, Bu' kata Rizki. Jadi kok bengkak begini mukanya. Ya Allah, saya tangis-tangis tuh. Lihat badannya, masih bagus, lihat kupingnya berdarah," ia menambahkan.

KOMENTAR

End of content

No more pages to load