Kejagung Geledah 2 Perusahaan Tersangka Benny Tjokro

Jumat , 14 Februari 2020 | 16:25
Kejagung Geledah 2 Perusahaan Tersangka Benny Tjokro
Sumber Foto detik.com
Benny Tjokro

JAKARTA - Kejaksaan Agung (Kejagung) kembali menggeledah sejumlah perusahaan yang masuk dalam pusaran skandal Jiwasraya. Pada Rabu (14/2/2020) Kejagung menggeledah 2 Perusahaan yakni PT Rimo International dan PT Armadian.

"Ada (penggeledahan) di PT Rimo International Tbk dan di PT Armadian," kata Direktur Penyidikan pada Jampidsus Kejagung, Febrie Adriansyah kepada wartawan di Gedung Bundar, Jalan Sultan Hasanudin, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (14/2/2020).

Dia menyebutkan, penggeledahan tersebut masih berlangsung. Dua perusahaan itu ada keterkaitan dengan tersangka Benny Tjokro yang jika ditotalkan memiliki 500 perusahaan."Dua terkait BT. BT punya perusahaan sekitar 500 perusahaan," katanya.

Ia mengatakan tim penyidik Kejagung akan menelisik sejauh mana transaksi tersebut masuk ke dalam ranah tindak pidana."Nggak lah, ada beberapa yang transaksi itu yang nanti kita ukur, seberapa dia terkait tindak pidana terjadi," ia menjelaskan seperti dilansir detik.com.

Sebelumnya Kejaksaan Agung (Kejagung) kembali melakukan penambahan sitaan unit kamar Apartemen South Hills di kawasan Kuningan milik tersangka kasus Jiwasraya,Benny Tjokrosaputro. Total ada 93 unit apartemen yang disita."Tambah lagi jumlahnya total 93 unit (apartemen) di South Hills Kuningan, Jakarta Selatan, juga," kata Febrie.

Febrie menyebut satu unit kamar yang disita bernilai Rp3 miliar. "Bisa 1 unit itu, Rp3 miliar minimal, dikali aja," ujarnya.

Ia menyebut unit kamar yang disita tidak berpenghuni. Pihaknya masih mendalami terkait penelusuran aset Benny, terutama di apartemen.(*)

 

KOMENTAR

End of content

No more pages to load