Satgas Tinombala Buru Penembak Polisi di Parigi

Senin , 16 Desember 2019 | 16:18
Satgas Tinombala Buru Penembak Polisi di Parigi
Sumber Foto antarafoto
Polisi bersenjata berjaga di depan kamar jenazah tiga anggota Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso di Rumah Sakit Bahayangkara Polri di Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (22/3/2019).

PALU - Pasukan Satgas Operasi Tinombali terus melakukan pengejaran terhadap para pelaku penembak personel Brimob Polda Sulawesi Tengah (Sulteng) hingga tewas, yang terjadi Jumat (13/12/2019), di wailayah Kabupaten Parigi Moutong.

"Masih dilakukan pengejaran dan berupaya memutuskan ruang gerak para pelaku penembakan yang diduga kelompok militan MIT di bawah kepimpinan Ali Kalora," kata Kabid Humas Polda Sulteng Ajun Komisaris Besar Didik Supranoto, melalui Kasubbid Penmas Humas Polda Sulteng, Komisaris Sugeng Lestari, di Palu, Senin (16/12/2019).

Sugeng mengatakan, penyerangan kala itu dilakukan oleh lima orang menggunakan senjata api.

Penyerangan dilakukan usai personel Brimob almarhum Bharaka (Anumerta) Muhamad Saepul Muhdori melaksanakan sholat Jumat berjamaah bersama warga di Mushola Desa Salubanga, Kecamatan Sausu, Kabupaten Parigi Moutong.

Tepatnya kurang lebih 50 meter dari pos sekat Alfa 16 dimana almarhum Saepul Muhdori bertugas."Kelompok pelaku teror ini diduga masih bersembunyi di pegunungan dan hutan-hutan Kabupaten Poso, Parigi Moutong dan Kabupaten Sigi," katanya.

Sugeng menyebutkan personil TNI/Polri yang tergabung dalam Satgas Operasi Tinombala pasca penembak langsung melakukan pengejaran hingga saat ini.

Selain itu, aparat keamanan TNI/Polri di masing masing Polsek dan Koramil juga disertakan untuk mencari tahu keberadaan para pelaku yang diduga masih di wilayah tiga Kabupaten, yaitu Poso, Parigi dan Kabupaten Sigi.

Sebelumnya, Kepolisian merilis 10 orang anggota MIT yang identitasnya sudah diketahui.(E-2/ant)

 

KOMENTAR

End of content

No more pages to load