• Senin, 5 Desember 2022

Pengacara Sebut Bharada E Siap Hadapi Persidangan

- Rabu, 5 Oktober 2022 | 07:27 WIB
Pengacara Bharada E, Ronny Talapesy memberikan keterangan kepada wartawan di Bareskrim Polri, Selasa (4/10/2022).(Antara/Laily Rahmawaty)
Pengacara Bharada E, Ronny Talapesy memberikan keterangan kepada wartawan di Bareskrim Polri, Selasa (4/10/2022).(Antara/Laily Rahmawaty)

SINAR HARAPAN - Pengacara Bharada Richard Eliezer atau Bharada E, Ronny Berty Talapesy mengatakan, kliennya siap untuk menghadapi persidangan setelah pelimpahan tahap II dari penyidik Bareskrim Polri ke jaksa penuntut umum (JPU) Kejaksaan.

“Kondisinya Bharada E siap untuk menghadapi persidangan,” kata Ronny kepada Antara saat dikonfirmasi di Jakarta, Rabu 5 Oktober 2022.

Sehari sebelum pelimpahan, Selasa (4/10), Bharada E bersama tersangka lain kasus pembunuhan berencana Brigadir J menjalani pemeriksaan kesehatan. Selain itu, Bharada E juga menjalani konseling psikologis.

“Terkait konseling psikolog adalah bagian persiapan juga menghadapi persidangan,” ujarnya.

Menurut dia, kliennya dalam kondisi sehat dan tetap konsisten dengan pembuktiannya hingga nanti di persidangan.

“Kondisi Bharada E konsisten sampai sekarang tidak ada perubahan semenjak saya dampingi,” katanya.

Terkait status Bharada E sebagai saksi pelaku (justice collaborator), Ronny mengatakan pihaknya telah berkoordinasi dengan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) terkait mekanisme pelimpahan Bharada E dari penyidik Bareskrim Polri ke jaksa penuntut umum (JPU), termasuk juga nanti di persidangan apakah mekanismenya dihadirkan langsung di pengadilan atau secara daring.

“Sudah kami (koordinasikan) dengan LPSK. Soal persidangan sudah kami akan serahkan nanti ke majelis hakim. Prinsipnya kami siap (persidangan),” ujarnya.

Selain menghadapi sidang pidana, Bharada E juga menghadapi sidang gugatan perdata yang diajukan oleh mantan penasehat hukumnya Deolipa Yumara atas pencabutan surat kuasa dari Bharada E ke Deolipa Yumara.

Menurut dia, dirinya fokus mendampingi Bharada E menghadapi sidang pidana. Untuk sidang gugatan perdata dilimpahkan kepada penasehat hukum yang telah ditunjuk.

“Untuk sidang perdata diwakili sama rekan saya,” ujar Ronny.

Sidang gugatan perdata Rp15 miliar atas pencabut surat kuasa Bharada E terhadap Deolipa Yumara kembali digelar hari ini di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan dengan agenda mediasi.

Siang ini penyidik Bareskrim Polri melimpahkan tahap II penyerahan tanggung jawab tersangka dan barang bukti tindak pidana pembunuhan berencana (Pasal 340 KUHP) Brigadir J dan obstruction of justice kepada JPU Kejaksaan.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo menyebutkan, pelaksanaan pelimpahan tahap II dilakukan di lobby Bareskrim Polri pukul 13.00 WIB.

“Untuk pelaksanaan pelimpahan tahap II penyerahan tersangka jam 13.00 di lobby Bareskrim,” kata Dedi.

Penyidik telah melakukan penyerahan awal barang bukti ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan dan melakukan verifikasi karena jumlah barang bukti yang cukup banyak mencapai tujuh kontainer.***

Editor: Norman Meoko

Sumber: Antara

Tags

Terkini

X