Kadin Minta Swasta Bisa Ikut Pengadaan Vaksin Gotong Royong

Rabu , 21 Juli 2021 | 16:53
Kadin Minta Swasta Bisa Ikut Pengadaan Vaksin Gotong Royong
Sumber Foto: Istimewa
Ketua Umum Kadin Indonesia, Arsjad Rasjid.

JAKARTA - Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Arsjad Rasjid berharap kalangan swasta bisa melakukan pengadaan vaksin COVOD-19 secara mandiri.

Menurut Arsjad, pengadaan vaksin secara mandiri akan dapat mendukung target percepatan vaksinasi nasional.

"Kami ingin menggenjot Vaksinasi Gotong Royong dan kita harap dukungan pemerintah bagaimana ke depannya kita bisa lakukan pengadaan dan Vaksin Gotong Royong sendiri. Karena kita enggak jual, kita beli untuk pekerja kita. Harapannya nanti prosesnya pun bisa kita lakukan sendiri," katanya dalam konferensi pers virtual yang dipantau dari Jakarta, Rabu.

Dengan melakukan pengadaan vaksin mandiri, maka dana pemerintah untuk program vaksinasi akan bisa dialihkan untuk penanganan masalah sosial di Tanah Air.

Selain itu Arsjad menegaskan Vaksinasi Gotong Royong merupakan upaya pengusaha untuk membantu meringankan beban pemerintah untuk program vaksinasi nasional.

Perusahaan melakukan vaksinasi terhadap karyawan, keluarga karyawan, dan pihak terkait, untuk mempercepat vaksinasi nasional sehingga target kekebalan kelompok bisa tercapai.

Kendati demikian, Arsjad mengakui Vaksinasi Gotong Royong memang menghadapi banyak hambatan dalam realisasi di lapangan.

"Vaksinasi Gotong Royong memang banyak hambatan, pertama dari pengadaan vaksin itu sendiri karena kita kompetisi dengan negara-negara lain," ujarnya.

Lebih lanjut Arsjad menjelaskan untuk bisa mempercepat Vaksinasi Gotong Royong, kini perusahaan atau UMKM yang tidak memiliki sentra vaksinasi mandiri pun bisa melakukan vaksinasi di Kimia Farma.

"Itu dilakukan untuk mempercepat Vaksinasi Gotong Royong," katanya. (E-3)

KOMENTAR

End of content

No more pages to load