Didik: Utang Pemerintah Jadi Beban Berat Generasi Mendatang

Kamis , 01 Oktober 2020 | 20:31
Didik: Utang Pemerintah Jadi Beban Berat Generasi Mendatang
Sumber Foto BusinessNews Indonesia
Ekonom senior Didik J Rachbini

JAKARTA--Utang pemerintah yang terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir, termasuk pada tahun ini untuk penanganan pandemi Covid-19, akan menjadi beban yang besar bagi generasi mendatang.

Ekonom Senior Institute For Development of Economics and Finance (Indef) Didik J. Rachbini mengatakan peningkatan utang pemerintah yang naik signifikan mulai terjadi pada era Presiden Joko Widodo saat ini.

Didik mencontohkan, jumlah utang Indonesia pada 2019 mencapai sekitar Rp921 triliun, Rp275 triliun untuk membayar bunga utang dan Rp475 triliun untuk membayar pokok utang. Padahal, utang pada era pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tidak lebih dari Rp500 triliun.

"Jadi setiap tahun ke depannya Indonesia bayar utang kira-kira Rp1.000 triliun, ini 1.500 persen dari anggaran untuk pendidikan, katanya, Kamis (1/10).

Oleh karena itu, Didik mengatakan Presiden Indonesia yang akan datang akan tertimpa tangga utang karena jumlah utang yang diwariskan sangat besar. "Siapapun yang jadi presiden akan terjerat utang, warisan dari presiden sekarang, tuturnya.

Didik mengatakan, dengan penerimaan pemerintah yang tidak cukup membiayai belanja negara, defisit primer APBN sangat tinggi. Sehingga pemerintah berutang untuk menutup biaya belanja dan membayar utang.

Dikutip dari Bisnis.com, tingginya utang tersebut dinilai akan berimplikasi pada ekonomi secara keseluruhan. "Rezim ini rezim yang berutang dan nanti akan menjerumuskan fiskal kita lebih terpuruk, jelasnya.



Sumber Berita: Bisnis.com
KOMENTAR

End of content

No more pages to load