Citilink Batalkan Penerbangan Menuju Bali

Jumat , 29 Juni 2018 | 09:25
Citilink Batalkan Penerbangan Menuju Bali
Sumber Foto Dok/Ist
Citilink Indonesia

JAKARTA - Maskapai berbiaya hemat (low cost carrier/LCC) Citilink Indonesia membatalkan seluruh penerbangan dari dan menuju Bali menyusul ditutupnya Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali sejak pukul 03.00 WITA.

Vice President Corporate Secretary and CSR Citilink Indonesia Ranty Astari Rachman, melalui keterangan resmi di Jakarta, Jumat (29/6/2018) mengatakan penghentian sementara menyusul diterbitkannya NOTAM nomor A2551/18 mengenai penutupan Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali karena sebaran abu vulkanik dari erupsi Gunung Agung.

"Penghentian sementara penerbangan Citilink Indonesia dari dan menuju Bali, menyusul penutupan Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali karena sebaran abu vulkanik dari erupsi Gunung Agung yang dimulai sejak Kamis siang," katanya.

Seluruh penerbangan Citilink Indonesia dengan rute menuju Denpasar, Bali terpaksa dibatalkan dengan mempertimbangkan faktor keselamatan dan keamanan penerbangan.

Keputusan pembatalan penerbangan dari dan menuju Bali diambil berdasarkan NOTAM yang dikeluarkan Perusahaan Umum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan (Perum LPPNPI/AirNav Indonesia), menyatakan Bandara International Ngurah Rai ditutup terhitung sejak pukul 03.00 hingga 19.00 WITA, Jumat, 29 Juni 2018.

Citilink Indonesia menyediakan opsi ubah jadwal penerbangan "reschedule" dan "full refund" tanpa dikenakan biaya tambahan dan opsi ubah rute "reroute" dengan biaya admin dan selisih harga jika ada bagi calon penumpang Citilink Indonesia yang penerbangannya terdampak dari penghentian sementara ini.

Untuk proses full refund dapat dilakukan di customer service Citilink Indonesia di Bandara atau melalui email refund@citilink.co.id Penerbangan dari dan menuju Denpasar Bali dibatalkan karena dampak erupsi Gunung Agung di antaranya dari Jakarta (Soekarno Hatta dan Halim Perdanakusuma), Bandung, Surabaya, Balikpapan dan Dili.

Citilink Indonesia masih terus memantau perkembangan terkini di lapangan serta berkordinasi secara intensif dengan seluruh stakeholders penerbangan di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali.(pr/nm)

KOMENTAR

End of content

No more pages to load